I n i penga l amanku dengan anak ke l as 6 SD . Aku tuh pa l i ng suka sama anak sek i tar ke l as 6 SD sampa i 2 SMP . Ka l au aku send i r i ada l ah mahas i swa t i ngkat satu d i Bandung . Cer i tanya pada waktu i tu aku sedang j a l an- j a l an ke toko buku . Aku sedang i ng i n car i buku komi k . Pas sedang car i i tu, aku me l i hat anak yang man i s , yah . . pokoknya cute banget deh ! Put i h, dan karena baj uyang d i paka i nya agak ketat , buah dadanya yang agak baru tumbuh i tu sed i k i t menj i p l ak d i baj unya, j ad i ke l i hatan runc i ng beg i tu . Aku aj ak kena l an saj a d i a, s i apa tahu b i sa dapat . T i dak usah aku kas i h tahu proses kena l annya ya, soa l nya . . ya g i tu deh . . pokoknya akh i rnya aku tahu i tu anak ke l as 6 SD dan aku tahu nomor te l eponnya . Oh i ya, namanya ada l ah Ima, aku j ad i l umayan ser i ng mene l epon d i a . Hab i s ternyata anaknya asy i k j uga . Kami ser i ng ngobro l tentang Boys Band yang d i a suka, (bukanberart i aku suka Boys Band, kebetu l an ad i kku banyak tahu, j ad i aku i kut- i kutan tahu) . Aku sudah beberapa ka l i aj ak d i a j a l an- j a l an ke Ma l l , tap i j arang mau . Sepert i nya t i dak d i bo l eh i sama i bunya . Tap i akh i rnya b i sa j uga . Sepert i nya aku memang sedang fa l l i ng i n l ove sama s i Ima . Set i ap pu l ang seko l ah, d i a ser i ng aku j emput , l ucu deh, j ad i sepert i j emput ad i k send i r i , nant i aku d i k i ra pembantu pr i bad i nya sama temennya . B i ar i n deh, yang pent i ng aku sayang sama Ima . Nah, pada suatu har i waktu d i a pu l ang seko l ah, aku aj ak saj a ke rumahku . Ternyata d i anya mau . Asy i k, p i k i rku . Hab i s d i a t i dak pernah mau aku aj ak ke rumahku . Dan pas ket i ka kuaj ak ke kamarku, d i anya mau saj a dan untung t i dak ada yang me l i hatku bawa-bawa anak SD, kan ma l u j uga ka l au ketahuan punya cewek anak SD . Sete l ah beberapa ka l i aku aj ak ke rumah, baru ka l i i n i d i a mau dan mau l ag i ke kamar . Kan ka l au d i kamar suasananya j ad i l eb i h romance dan tenang karena berdua saj a . D i kamar kuste l kaset West L i fe, khan l umayan l embut tuh mus i knya . D i a suka banget sama i tu Boys Band . Pertama-tama kami ngobro l b i asa tentang seko l ahnya, guru-gurunya, temen-temennya, b i asa l ah anak SD . Eh, kami akh i rnya ngobro l tentang pacaran, aku tanya saj a . “Pacar kamu s i apa s i h . . ?” samb i l senyum. “Bukannya kamu . . ” j awabnya . Waduh, n i h anak SD po l os amat . . tap i aku seneng s i h, d i a ngaku i n aku . ” I ya n i h Ma, aku sayang banget ama kamu, ” rayuku . D i anya d i am samb i l menatapku ma l u . Waduh waj ahnya i tu l ho, mas i h Fresh dan d i a man i s seka l i . T i ba-t i ba, gara-gara me l i at parasnya yang cute i tu, aku j ad i i ng i n menc i um b i b i rnya, tap i d i a mau t i dak ya? “Sayang, kamu pernah c i uman be l um?” tanyaku . “Be l um, tap i suka deh nge l i at orang c i uman d i f i lm- f i lm, ” katanya . “Mau nyoba i n t i dak?” tanyaku, to the po i nt saj a . D i a d i am saj a . “Sama kamu? nggak ah, takut . . ma l u . . ” kata Ima . “Nggak apa-apa l ag i . . ” j awabku . “Coba ya . . enak kok, ” kataku l ag i . “Coba deh merem! ” kataku . D i a mencoba merem, tap i me l ek l ag i , takut katanya . Jantungnya terasa deg-degan, katanya . “Santa i saj a, t i dak usah tegang, ” kataku . D i a mu l a i merem, per l ahan aku dekat i waj ahnya, mu l a i terasa hembusan nafasnya . La l u per l ahan kusentuh b i b i rku dengan b i b i rnya . Ket i ka b i b i r kami mu l a i bersentuhan, b i b i rku mu l a i berma i n d i b i b i rnya, d i a be l um merespon . D i a hanya memb i arkan b i b i rku mema i nkan b i b i rnya, terasa seka l i hembusan nafasnya, b i b i rnya yang beg i tu l embut tap i akh i rnya d i a j uga mu l a i mema i nkan b i b i rnya . Sek i tar l ima men i t kami berc i uman . Nafas d i a terengah-engah ket i ka se l esa i berc i uman . “G imana enak t i dak?” tanyaku . D i a cuma tersenyum ma l u-ma l u, “Mau l ag i t i dak? tap i sekarang l eb i h seru l ag i , kumasukkan l i dah ke mu l ut kamu, terus kamu nant i i sep l i dahku d i da l em mu l ut kamu ya . . dan nant i gant i an kamu yang masuk i n l i dah ke mu l utku, nant i ku i sep, ” kata aku . D i a merem l ag i , aku dekat i b i b i rku . Beg i tu kena b i b i rnya, l angsung aku masukkan l i dahku, d i a l angsung mengh i sap, ah enak, ge l i dan n i kmat , terasa d i mu l ut . Sete l ah i tu d i a masukkan l i dahnya ke mu l utku, kuh i sap l i dahnya l engkap beserta l udah yang ada d i mu l utnya . Ket i ka sedang asy i k berc i uman i tu, t imbu l i de naka l , aku mencoba meraba dadanya yang mas i h baru tumbuh . Ternyata d i a t i dak meno l ak, d i a mas i h terus men i kmat i berc i uman dengan aku . Aku mas i h terus meraba-meraba dadanya yang ka l au d i b i l ang s i h mas i h kec i l untuk ukuran buah dada, tap i aku suka seka l i sama buah dada yang semacam i tu, runc i ng dengan put i ng yang baru tumbuh . Aku mu l a i nekat , kucoba masukkan ke da l am ba l i k baj unya, d i ba l i k kaus s i ng l etnya (d i a be l um paka i BH, tap i karena t i dak paka i BH, put i ngnya yang baru tumbuh i tu j ad i menonj o l ke l uar , j ad i ke l i hatan agak runc i ng dadanya) terdapat gundukan kec i l imut nan segar . Eh, ternyata d i a mu l a i sadar dan menghent i kan c i umannya . “Jangan d imasukk i n dong tangannya, ” kata d i a . Wah, tampaknya d i a be l um beran i . “Maaf deh . . aku ter l a l u nafsu, ” kataku . “Eh, udah sore n i h, kamu aku anter pu l ang du l u ya, ” kataku . Anak SD, ka l au be l um pu l ang sampa i sore nant i d i car i i n, kan gawat ka l au i bunya sampa i tahu d i a d i kamarku . Akh i rnya har i pertama d i a d i rumahku d i akh i r i dengan be l aj ar c i uman . Besok-besoknya d i a t i dak pernah b i sa ma i n ke rumahku . Soa l nya i bunya menj emput terus . Nah, semi nggu sete l ah d i a ma i n ke rumahku, akh i rnya d i a mau l ag i d i aj ak ke rumahku . Pas pu l ang seko l ah aku aj ak masuk l ag i ke kamarku . “G imana sayang? mas i h mau terus i n pe l aj aran c i uman k i ta mi nggu kemaren?” tanyaku . D i a tersenyum. “Mau dong . . yang paka i masuk i n l i dah ya . . ” kata Ima . “OK deh . . ” j awabku . Dan mu l a i l ah kami ber-French k i ss i ng . Kami berc i uman sampa i beberapa men i t . Tap i aku kep i k i ran l ag i sama dada d i a . Karena sak i ng nafsunya aku i ng i n seka l i merasakan dada cewekku i n i . Aku mencoba mi nta ke Ima . “Ma . . aku pengen l i at . . l i at dada kamu bo l eh nggak . . ? Entar enak deh, b i sa l eb i h enak dar i pada c i uman, ” kataku . D i a d i am saj a samb i l menatap ke arahku . Akh i rnya d i a mau j uga sete l ah kubuj uk . D i a aku suruh duduk d i tempat t i durku . “Kamu tenang aj a ya . . ” d i a mengangguk . Aku per l ahan- l ahan membuka baj u kemej a seko l ahnya, satu per satu kanc i ngnya kubuka . D i a menatapku dengan perasaan yang tegang . “R i l ex aj a l ag i . . j angan tegang g i tu . . t i dak sak i t kok, ” kataku . Akh i rnya d i a agak tenang . Beg i tu kebuka semua, wah, ternyata mas i h ada kaus s i ng l etnya yang mengha l ang i buah dada mi n i nya i tu . “Aku buka semua ya . . ” kataku . D i a mengangkat tangannya ke atas , l a l u kubuka s i ng l etnya .Wow. . ternyata i ndah seka l i man . . ! Ku l i tnya yang put i h mu l us , mas i h ha l us seka l i , buah dadanya yang baru muncu l i tu menampakkan suatu kesan yang amat i ndah, put i ngnya berwarna p i nk i tu, membuat l i dahku i ng i n mengu l umnya . Dengan per l ahan kusentuhkan l i dahku ke put i ngnyayang berwarna p i nk i tu . (PS : Ka l au mau mencoba sama anak yang baru tumbuh buah dadanya, hat i -hat i , soa l nya daerah i tu mas i h sens i t i f seka l i . Ka l au kesentuh keras sed i k i t saj a, terasa sak i t seka l i sama d i a . Bener t i dak?) . La l u mu l a i kuj i l at i dan tanganku mencoba menyentuh put i ng yang satu l ag i nya . D i a merem ket i ka aku menj i l at i put i ngnya, d i a t i ngga l memaka i rok merah, seragamnya . D i a merem ket i ka aku menj i l at , mengh i sap, menyentuh, meraba buah dada imutnya i tu, dan d i a mu l a i mendesah ken i kmatan, “Ssshhssh . . m m . . ” desahnya, aku mak i n horny saj a mendengarnya dan aku mak i n l ancar menger j a i dadanya i tu . Aku j i l at i bergant i an kanan dan k i r i , dan aku j uga menj i l at i perutnya dan pusarnya . Sedang menj i l at i tubuhnya i tu, eh, t imbu l l ag i benak naka l . Bentuk vag i nanya g imana ya? aku j ad i penasaran g i tu . Aku masukkan tanganku ke da l am roknya . Kuusap-usap CD-nya yang me l ap i s i vag i na imut- imut mi l i k seorang anak ke l as 6 SD yang man i s i tu . ” Ima . . kamu mau t i dak membuka rok kamu . . ?” tanyaku . “Mau kan sayang . . ?” tanyaku l ag i . “Tap i t i dak apa-apa kan?” tanya Ima . “Nggak kok . . ” kataku . D i a kusuruh t i duran . Aku membuka roknya, aku pe l orot i roknya, d i a t i ngga l memaka i ce l ana da l amnya yang berwarna p i nk ( l ucu deh, ada gambar He l l o K i tty-nya) , dan akh i rnya aku pe l orot i CD-nya . Ter l i hat l ah sekuj ur tubuh te l anj ang seorang anak SD yang membuatku i ng i n men i dur i nya . Ter l i hat vag i na yang mas i h mu l us , be l um ada bu l unya dan b i b i r vag i nanya yang mu l us j uga, dan aku nafsu seka l i . Aku j i l at i vag i nanya, d i anya kege l i an, seh i ngga badannya bergoyang ket i ka aku j i l at i bag i an da l am vag i nanya . Tap i l ama- l ama kup i k i r , aku j ahat seka l i , n i h anak kan cewekku, masa aku tega s i h . Ya sudah, aku se l esa i saj a . Ka l au aku sampa i ML , berart i aku menghancurkan masa depan seorang anak . Aku terus menj i l at i vag i nanya, dan aku terus menj i l at i bag i an k l i tor i snya sampa i d i a bergoyang-goyang . Akh i rnya d i a menga l ami orgasme, “Aahh . . aku l emes . . ” Akh i rnya aku sudah i j i l at i vag i nanya dan kuc i um p i p i nya . “G imana enak kan . . ?” tanyaku . ” I ya . . ” “T i dak apa-apa khan?” kataku . “Udah sore tuh kamu mau pu l ang . . ?” tanya aku . ” I ya deh, tap i kapan-kapan l ag i ya . . ” katanya . ” I ya deh sayangku, ” kataku samb i l kuc i um ken i ngnya . Yah beg i tu l ah cer i tanya, aku t i dak tega untuk merenggut keperawanan cewekku send i r i . Aku sama Ima j a l an sampa i dua bu l an saj a, karena bosan . Aku t i dak pernah nge-ML sama d i a dan aku sudah ber j anj i t i dak mau ML sama d i a . OK deh, pembaca and Lo l i l over , seg i tu saj a cer i taku . Yang mau meng i r im saran, kr i t i k, tap i j angan protes sama cer i taku ya, k i r im saj a ke ema i l -ku, dan sa l am hangat se l a l u untuk semua pembaca dan penu l i s . Bye . . !o l os amat . . tap i aku seneng s i h, d i a ngaku i n aku . ” I ya n i h Ma, aku sayang banget ama kamu, ” rayuku . D i anya d i am samb i l menatapku ma l u . Waduh waj ahnya i tu l ho, mas i h Fresh dan d i a man i s seka l i . T i ba-t i ba, gara-gara me l i at parasnya yang cute i tu, aku j ad i i ng i n menc i um b i b i rnya, tap i d i a mau t i dak ya? “Sayang, kamu pernah c i uman be l um?” tanyaku . “Be l um, tap i suka deh nge l i at orang c i uman d i f i lm- f i lm, ” katanya . “Mau nyoba i n t i dak?” tanyaku, to the po i nt saj a . D i a d i am saj a . “Sama kamu? nggak ah, takut . . ma l u . . ” kata Ima . “Nggak apa-apa l ag i . . ” j awabku . “Coba ya . . enak kok, ” kataku l ag i . “Coba deh merem! ” kataku . D i a mencoba merem, tap i me l ek l ag i , takut katanya . Jantungnya terasa deg-degan, katanya . “Santa i saj a, t i dak usah tegang, ” kataku . D i a mu l a i merem, per l ahan aku dekat i waj ahnya, mu l a i terasa hembusan nafasnya . La l u per l ahan kusentuh b i b i rku dengan b i b i rnya . Ket i ka b i b i r kami mu l a i bersentuhan, b i b i rku mu l a i berma i n d i b i b i rnya, d i a be l um merespon . D i a hanya memb i arkan b i b i rku mema i nkan b i b i rnya, terasa seka l i hembusan nafasnya, b i b i rnya yang beg i tu l embut tap i akh i rnya d i a j uga mu l a i mema i nkan b i b i rnya . Sek i tar l ima men i t kami berc i uman . Nafas d i a terengah-engah ket i ka se l esa i berc i uman . “G imana enak t i dak?” tanyaku . D i a cuma tersenyum ma l u-ma l u, “Mau l ag i t i dak? tap i sekarang l eb i h seru l ag i , kumasukkan l i dah ke mu l ut kamu, terus kamu nant i i sep l i dahku d i da l em mu l ut kamu ya . . dan nant i gant i an kamu yang masuk i n l i dah ke mu l utku, nant i ku i sep, ” kata aku . D i a merem l ag i , aku dekat i b i b i rku . Beg i tu kena b i b i rnya, l angsung aku masukkan l i dahku, d i a l angsung mengh i sap, ah enak, ge l i dan n i kmat , terasa d i mu l ut . Sete l ah i tu d i a masukkan l i dahnya ke mu l utku, kuh i sap l i dahnya l engkap beserta l udah yang ada d i mu l utnya . Ket i ka sedang asy i k berc i uman i tu, t i

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: