bu dosen yg cantik

Cer i ta i n i bermu l a pada waktu i tu aku l ag i ku l i ah d i semester V I d i sa l ah satu PTS d i Bandung . Cer i tanya saat i tu aku l ag i putus dengan pacarku dan memang d i a t i dak tahu d i r i , sudah d i c i nta i ma l ah bert i ngkah, akh i rnya dar i cer i ta c i ntaku cuma berumur 2 tahun saj a . Waktu i tu aku t i ngga l ber l ima dengan teman satu ku l i ah j uga, k i ta t i ngga l serumah atau ngontrak satu rumah untuk ber l ima . Kebetu l an d i rumah i tu hanya aku yang l ak i – l ak i . Mu l anya aku b i l ang sama kakak perempuanku, “Sudah, aku p i sah rumah saj a atau kos d i tempat ” , tap i kakakku i n i sak i ng sayangnya padaku, ya saya t i dak d i perbo l ehkan p i sah rumah . K i ta pun t i ngga l serumah dengan t i ga teman wan i ta kakakku . Ada satu d i antara mereka sudah j ad i dosen tap i d i Un i vers i tas l a i n, I bu V i v i n namanya . K i ta semua memangg i l nya I bu mak l um sudah umur 40 tahun tap i be l um j uga men i kah . I bu V i v i n bertanya, “Eh, kamu akh i r-akh i r i n i kok ser i ng nge l amun s i h, nge l amun i n apa yok? Jangan- j angan nge l amun i n yang i tu . . ” ” I tu apanya Bu?” tanyaku . Memang da l am kesehar i – har i anku, i bu V i v i n tahu karena aku ser i ng j uga curhat sama d i a karena d i a sudah kuanggap l eb i h tua dan tahu banyak ha l . Aku mu l a i cer i ta, “Tahu nggak masa l ah yang kuhadap i ? Sekarang aku baru putus sama pacarku” , kataku . “Oh . . . . g i tu cer i tanya, pantesan aj a dar i mi nggu kemar i n murung aj a dan ser i ng nga l amun send i r i ” , kata I bu V i v i n . Beg i tu dekatnya aku sama I bu V i v i n sampa i suatu waktu aku menga l ami kej ad i an i n i . Entah kenapa aku t i dak sengaj a sudah mu l a i ada perhat i an sama I bu V i v i n . Waktu i tu tepatnya s i ang-s i ang semuanya pada ku l i ah, aku sedang sak i t kepa l a j ad i nya aku bo l os dar i ku l i ah . S i ang i tu tepat j am 11 : 00 s i ang saaat aku bangun, eh agak sed i k i t heran kok mas i h ada orang d i rumah, b i asanya ka l au s i ang-s i ang bo l ong beg i n i sudah pada nggak ada orang d i rumah tap i kok har i i n i kayaknya ada teman d i rumah n i h . Aku perg i ke arah dapur . “Eh I bu V i v i n, nggak ngaj ar Bu?” tanyaku . “Kamu kok nggak ku l i ah?” tanya d i a . “Hab i s sak i t Bu” , kataku . “Sak i t apa sak i t?” goda I bu V i v i n . “Ah . . . I bu V i v i n b i sa aj a” , kataku . “Sudah makan be l um?” tanyanya . “Be l um Bu” , kataku . “Sudah I bu Masak i n aj a seka l i an sama kamu ya” , katanya . Dengan cekatan I bu V i v i n memasak, k i ta pun l angsung makan berdua samb i l ngobro l nga l or ng i du l sampa i -sampa i k i ta membahas cer i ta yang agak berbau seks . Kuk i ra I bu V i v i n nggak suka yang namanya cer i ta seks , eh tau- taunya d i a memba l as dengan cer i ta yang l eb i h hot l ag i . K i ta pun sudah semak i n j auh ngomongnya . Tepat saat i tu aku ngomong i n tentang perempuan yang sudah l ama nggak merasakan hubungan dengan l a i n j en i snya . “Apa mas i h ada g i tu ke i ng i nannya untuk i tu?” tanyaku . “Enak aj a, emangnya nafsu i tu ngena l us i a g i tu” , katanya . “Oh ka l au g i tu I bu V i v i n mas i h punya ke i ng i nan dong untuk ngerasa i n baga imana hubungan dengan l a i n j en i s ” , kataku . “So past i dong” , katanya . “Terus dengan s i apa I bu untuk i tu, I bu kan be l um k impo i ” , dengan enaknya aku nye l etuk . “Aku bersed i a kok” , kataku l ag i dengan sed i k i t agak cuek samb i l kutatap waj ahnya . I bu V i v i n agak merah pudar entah apa yang membawa keberan i anku semak i n memb l udak dan entah kapan mu l a i nya aku mu l a i memegang tangannya . Dengan sed i k i t agak gugup I bu V i v i n keb i ngungan samb i l menar i k kemba l i tangannya, dengan sed i k i t usaha aku harus merayu terus sampa i d i a benar-benar bersed i a me l akukannya . “Okey, sorry ya Bu, aku sudah ter l a l u l ancang terhadap I bu V i v i n” , kataku . “Nggak, aku kok yang sa l ah memu l a i nya dengan me l aden imu b i cara soa l i tu” , katanya . Dengan sed i k i t keg i rangan, da l am hat i ku dengan l embut kupegang l ag i tangannya samb i l kudekatkan b i b i rku ke dah i nya . Dengan l embut kukecup ken i ngnya . I bu V i v i n terbawa dengan s i tuas i yang kubuat , d i a menutup matanya dengan l embut . Juga kukecup sed i k i t d i bawah kup i ngnya dengan l embut samb i l kub i s i kkan, “Aku sayang kamu, I bu V i v i n” , tap i d i a t i dak menj awab sed i k i tpun . Dengan sed i k i t agak ragu j uga kudekatkan b i b i rku mendekat i b i b i rnya . Cup . . . dengan beg i tu l embutnya aku merasa ke l embutan b i b i r i tu . Aduh l embutnya, dengan cekatan aku sudah menar i k tubuhnya ke rangku l anku, dengan sed i k i t agak bernafsu kukecup l ag i b i b i rnya . Dengan sed i k i t terbuka b i b i rnya menyambut dengan l embut . Kukecup b i b i r bawahnya, eh . . . tanpa kuduga d i a ba l as kecupanku . Kesempatan i tu t i dak kus i a-s i akan . Kute l usur i rongga mu l utnya dengan sed i k i t kuku l um l i dahnya . Kukecup, “Aah . . . cup . . . cup . . . cup . . . ” d i a j uga mu l a i dengan nafsunya yang membara memba l as kecupanku, ada sek i tar 10 men i tan kami me l akukannya, tap i ka l i i n i d i a sudah dengan mata terbuka . Dengan sed i k i t ngos-ngosan kayak hab i s ker j a keras saj a . “Aah . . . j angan pangg i l I bu, pangg i l V i v i n aj a ya ! ” Kub i s i kkan I bu V i v i n, “V i v i n k i ta ke kamarku aj a yuk ! ” . Dengan sed i k i t agak kaget j uga tap i tanpa per l awanan yang berart i kutuntun d i a ke kamarku . Kuaj ak d i a duduk d i tep i tempat t i durku . Aku sudah t i dak tahan l ag i , i n i saatnya yang kutunggu-tunggu . Dengan per l ahan kubuka kac i ng baj unya satu persatu, dengan l ahapnya kupandang i tubuhnya . A l a mak . . . i ndahnya tubuh i n i , kok nggak ada s i h l ak i – l ak i yang kepeng i n untuk menc i c i p i nya . Dengan sed i k i t membungkuk kuj i l at i dengan te l aten . Pertama-tama be l ahan gunung kembarnya . “Ah . . . ssh . . . terus I an” , I bu V i v i n t i dak sabar l ag i , BH-nya kubuka, terpampang sudah buah kembar yang montok ukuran 34 B . Kukecup gant i -gant i an, “Aah . . . sssh . . . ” dengan sed i k i t agak ke bawah kute l usur i karena saat i tu d i a tepat menggunakan ce l ana pendek yang ka i nnya agak t i p i s dan ce l ananya j uga t i p i s , kue l us dengan l embut , “Aah . . . aku j uga sudah mu l a i terangsang . Kus i kapkan ce l ana pendeknya sampa i ter l epas seka l i gus dengan ce l ana da l amnya, hu . . . cant i knya gundukan yang mengembang . Dengan l embut kue l us-e l us gundukan i tu, “Aah . . . uh . . . sssh . . . I an kamu kok p i ntar s i h, aku j uga sudah nggak tahan l ag i ” , Sebenarnya memang i n i ada l ah pemu l a bag i aku, eh rupanya V i v i n j uga sudah kepeng i n membuka ce l anaku dengan seka l i tar i k aj a ter l epas sudah ce l ana pendek seka l i gus ce l ana da l amku . “Oh . . . besar amat ” , katanya . K i ra-k i ra 18 cm dengan d i ameter 2 cm, dengan l embut d i a menge l us zakarku, “Uuh . . . uh . . . shhh . . ” dengan cermat aku berubah pos i s i 69, kupandang i sej enak gundukannya dengan past i dan l embut . Aku mu l a i menc i umi dar i pusarnya terus turun ke bawah, ku l umat kewan i taannya dengan l embut , aku berusaha memasukkan l i dahku ke da l am l ubang kema l uannya, “Aah . . . uh . . . ssh . . . . . terus I an” , V i v i n mengerang . “Aku j uga enak V i v i n” , kataku . Dengan l embut d i l umat hab i s kepa l a kema l uanku, d i j i l at i dengan l embut , “Assh . . . oh . . . ah . . . . V i v i n terus sayang” , Dengan l ahap j uga kusapu semua d i nd i ng l ubang kema l uannya, “Aahk . . . uh . . . ssh . . . . . ” sek i tar 15 men i t kami me l akukan pos i s i 69, sudah kepeng i n mencoba yang namanya bersetubuh . Kuubah pos i s i , kemba l i memanggut b i b i rnya . Sudah terasa kepa l a kema l uanku mencar i sangkarnya . Dengan d i bantu tangannya, d i arahkan ke l ubang kewan i taannya . Sed i k i t demi sed i k i t kudorong p i nggu l ku, “Aakh . . . sshh . . . pe l an- pe l an ya I an, aku mas i h perawan” , katanya . “Haaa . . . ” aku kaget , benar rupa-rupanya d i a mas i h suc i . Dengan seka l i dorong l ag i sudah terasa l i c i n . B l essst , “Aahk . . . ” ter i ak V i v i n, kud i amkan sebentar untuk mengh i l angkan rasa sak i tnya, sete l ah 2 men i tan l amanya kumu l a i menar i k l ag i batang kema l uanku dar i da l am, terus kumaj u mundurkan . Mungk i n karena baru pertama ka l i hanya dengan waktu 7 men i t V i v i n . . . “Aakh . . . ushh . . . usssh . . . ahhhkk . . . aku mau ke l uar I an” , katanya . “Tunggu, aku j uga sudah mau ke l uar akh . . . ” kataku . T i ba-t i ba menegang sudah l ubang kema l uannya menj ep i t batang kema l uanku dan terasa kepa l a batang kema l uanku d i s i ram sama a i r surganya, membuatku t i dak kuat l ag i memuntahkan . . . “Crot . . . crot . . . cret . . . ” banyak j uga a i r man i ku muncrat d i da l am l ubang kema l uannya . “Aakh . . . ” aku l emas hab i s , aku terge l etak d i samp i ngnya . Dengan l embut d i a c i um b i b i rku, “Kamu menyesa l I an?” tanyanya . “Ah nggak, k i takan sama-sama mau . ” Kami cepat-cepat berberes-beres supaya t i dak ada kecur i gaan, dan sej ak kej ad i an i tu aku ser i ng berma i n c i nta dengan I bu V i v i en ha l i n i tentu saj a kami l akukan j i ka d i rumah sedang sep i , atau d i tempat peng i napan apab i l a kami sudah sedang kebe l et dan d i rumah sedang rama i . sej ak kej ad i an i tu pada d i r i kami berdua mu l a i bersemi ben i h- ben i h c i nta, dan k i n i I bu V i v i en menj ad i pacar ge l apku . –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: