burung mudaku

Sebut saj a namaku Haryan i , saat men i kah aku t i dak tahu ka l au ternyata suami ku mas i h berstatus suami sah orang l a i n, namun be l akangan kuketahu i nas i sudah menj ad i bubur . Pada akh i rnya d i a pun mengaku i ka l au sudah punya anak i ster i , namun apa l ah art i nya aku yang l emah dan bodoh i n i j i ka harus bers i keras untuk menuntutnya . Kendat i pun aku tahu akan sangat menyak i t i i ster i sahnya, j i ka i a mengetahu i . Suami ku ada l ah seorang perwi ra yang mempunya i kedudukan pent i ng d i sebuah prop i ns i (t i dak kusebut tempatnya) . Us i anya sudah mencapa i 55 tahun dan aku send i r i baru mencapa i 27 tahun . Fas i l i tas yang d i ber i kan dan ketakutanku l ah yang membuatku sangat tak berdaya untuk menentang keberadaanku . Aku d i be l i kan sebuah v i l l a yang sangat mewah yang ter l etak t i dak beg i tu j auh dar i kota tempat suami ku bertugas . Semua fas i l i tas yang d i ber i kan kepadaku sangat l ah mewah bag i ku, aku mendapatkan sebuah mob i l pr i bad i , te l epon genggam dan perangkat enterta i nment d i rumah . Namun i n i semua ternyata mas i h kurang, aku i ng i n punya momongan, aku i ng i n d i c i nta i dan d i sayang i . Kenyataannya aku hanya tempat pers i nggahan saj a . Be l akangan kudengar bahwa suami ku j uga punya WI L l a i n se l a i n aku, ma l ahan kadang i a j uga j aj an ka l au sedang ke l uar kota, kabar i n i kudapatkan dar i i ster i aj udannya samb i l want i -want i agar aku tutup mu l ut . Aku send i r i memang sudah kena l dekat dengan ke l uarga aj udan suami ku, namun demi k i an sampa i saat i n i rahas i a i n i mas i h ters impan cukup rap i . Baga imanapun j uga aku kesa l dan sed i h dengan kond i s i sepert i i n i , seh i ngga t imbu l n i atku untuk berper i l aku serupa . Pada suatu har i suami ku bert i ndak ceroboh dengan men i t i pkan anak bungsunya kepadaku, be l i au memperkena l kanku sebaga i i par aj udannya . Anak i tu memangg i l ku Mbak mak l um d i a mas i h SMP dan us i nya pun mas i h 14 tahun . Waj ahnya, per i l akunya pers i s bapaknya, n i l a i kesopanannya agak kurang b i l a d i band i ng dengan anak-anak d i kampungku . Mak l uml ah i a ada l ah anak pej abat t i ngg i . Jam 21 . 00 bapaknya te l epon, memi nta A l ex (sebut saj a nama anak i tu beg i tu) untuk t i dur d i rumah karena bapak ada urusan . Aku j ad i cur i ga past i d i a ada kencan dengan orang l a i n . A l ex pun be l um t i dur , i a l ag i asy i k nonton te l ev i s i d i ruang ke l uarga . Akh i rnya t imbu l n i at burukku untuk memperdaya A l ex, namun baga imana caranya? aku d i hadapkan pada j a l an buntu . Akh i rnya spontan kumasukkan VCD-VCD porno ke da l am p l ayer untuk saya h i dangkan kepada A l ex . Aku h i dupkan oven se l ama 3 men i t yang kebetu l an i s i nya ada l ah dag i ng yang sudah masak sej ak s i ang tad i . Langsung saj a kurayu d i a untuk menyantapnya seh i ngga kami pun menyantap dag i ng panggang dan samba l kecap bersama-sama . Samb i l basa-bas i kutanyakan seko l ahnya, tampaknya kemampuannya d i seko l ah b i asa-b i asa saj a, terbukt i dengan kekurang antus i asannya b i cara tentang seko l ah . I a l eb i h suka b i cara tentang v i deo game dan ba l ap motor . Kupegang tengkuknya dan kup i j i t samb i l kukatakan, “Kamu past i capek, s i n i Mbak p i j i t i n . . ” D i a pun d i am saj a, mak l um d i a ada l ah anak yang manj a . Kura i h remote contro l dan kutekan p l ay untuk CD yang pertama, f i lm- f i lmnya ada l ah j en i s v i v i d dengan tema seks yang cukup ha l us . Tampaknya A l ex sangat menyuka i nya, ah pucuk d i c i nta u l am pun t i ba . Samb i l kup i j i t sekuj ur tubuhnya, kuamat i roman mukanya . Kukatakan t i dak usah ma l u, karena i tu hanya f i lm saj a (t i dak sungguhan) . Muka A l ex tegang, set i ap ada adegan orang berpe l ukan (cuma berpe l ukan) aku suruh d i a te l entang untuk p i j atan bag i an depan . Samb i l te l entang A l ex tetap memperhat i kan f i lm yang tampaknya mu l a i d i suka i nya i tu . K i n i acara d i f i lm mu l a i ke adegan yang cukup panas , seorang wan i ta me l epas paka i annya seh i ngga t i ngga l paka i ce l ana dan BH da l am saj a . A l ex semak i n tegang dan agak kupercepat tanganku mengarah ke pangka l pahanya . Pura-pura kup i j i t pahanya dengan menyentuh kema l uannya, d i a terkej ut ket i ka kema l uannya yang tegang kesentuh tanganku . Pucat pas i mukanya, namun kunetra l i s i r dengan mengatakan “Tenang A l ex, semua orang sama, ada l ah ha l yang sangat waj ar b i l a seseorang terangsang . Karena semua orang mempunya i nafsu . ” “Ma l u Mbak” , j awab A l ex . Ka l au orang banyak ma l u, tap i A l ex kan send i r i an cuma sama Mbak . Mbak nggak ma l u kok . Dengan berkata demi k i an kubuka baj uku seh i ngga aku hanya paka i BH saj a . Akupun heran j uga kagum, anak seumur d i a j uga b i sa tegang dan tampak t i dak berdaya, j auh dar i s i kap sehar i -har i yang agak arogan . Namun aku mu l a i menyuka i nya tanpa memi k i r yang j auh ke depan meng i ngat bapaknya send i r i j uga berbuat serupa terhadap saya . F i lm terus berputar , tubuh A l ex terasa hangat ma l ah aku khawat i r ka l au d i a sak i t , d i a tampak pucat entah takut apa baga imana, aku t i dak tahu . A l ex hanya me l i r i k buah dadaku tanpa beran i menatap l angsung, d i a tetap memperhat i kan f i lm dengan seksama . Saat kupegang l ag i kema l uannya d i a hanya d i am saj a, tak kus i a-s i akan kesempatan i n i kuremas kema l uan yang berukuran agak kec i l i tu . Akupun sudah t i dak memperhat i kan f i lm l ag i , kubuka ce l ana A l ex dan kuperhat i kan kema l uannya . Tampak bers i h dan mu l a i d i tumbuh i bu l u-bu l u ha l us , aku semak i n bernafsu me l i hatnya . Langsung kuterkam dengan mu l utku dan kumu l a i menj i l atnya, A l ex hanya terd i am samb i l kadang p i nggu l nya bergerak men i kmat i nya . Kuh i sap kema l uannya dan d i a pun ter i ak Uh . . Mbak . . kub i arkan anak kec i l i tu mengge l i nj ang, kub imb i ng tangannya ke payudaraku . Ah, d i a ma l ah meremas kuat seka l i . Kumak l umi d i a sangat l ugu da l am ha l i n i , aku t i dak menyesa l ma l ah menyuka i nya . Aku h i sap terus , d i a pun semak i n bergerak t i dak karuan samb i l ter i ak-ter i ak ah, uh, ah, uh . Kemud i an d i a ter i ak keras samb i l tubuhnya gemetar d i susu l o l eh ca i ran hangat dar i kema l uannya . Aku te l an ca i ran as i n dan pekat i n i tanpa rasa j i j i k sed i k i t pun, dan d i a pun d i am l emas terku l a i . Kupe l uk d i a, dan kub i s i kkan kata-kata, “Enakkan” , samb i l aku tersenyum, d i a ba l as pe l ukanku dan hanya b i cara “Mbak . . ” Aku b imb i ng d i a ke kamar mand i dan kumand i kan dengan a i r hangat , burung kec i l ku mas i h t i dur dan aku yak i n nant i akan bangun l ag i . Kemud i an kami pun t i dur bersama d i depan te l ev i s i d i atas karpet , d i a tampak ke l e l ahan dan t i dur pu l as . Aku pun puas mesk i t i dak sampa i co i tus . Menj e l ang subuh aku bangun, dan ku l i hat dengan seksama tubuh A l ex yang sedang t i dur te l anj ang . Nafsuku bangk i t l ag i dan kucoba membangunkan burung kec i l i tu, ternyata berhas i l dan kuu l ang i l ag i perbuatan tad i ma l am dengan pertambahan A l ex men i ngkatkan var i as i perma i nan . Tampaknya A l ex mu l a i meng i kut i narun i nya sebaga i makh l uk bernafsu, i a mungk i n men i ru adegan f i lm tad i ma l am. BH-ku d i buka dan d i j i l at i , aku pun merasakan ken i kmatan dar i anak bau kencur , kubayangkan anak dan bapaknya menger j a i ku sepert i sekarang, ah tak mungk i n . Aku tuntun tangan A l ex ke kema l uanku yang sej ak tad i ma l am be l um tersentuh sama seka l i . Kub imb i ng tangannya menggesek-gesek kema l uannya dan i a pun memahami ke i ng i nanku . Gerakan-gerakan A l ex dan serv i cenya kepadaku mas i h sangat kaku, mungk i n per l u beberapa ka l i aku me l at i hnya . T i ba-t i ba i a menar i k paksa ce l ana da l amku dan BH-ku pun d i l ucut i . Kub i arkan d i a berkreas i send i r i , tampak waj ahnya mas i h tegang tap i t i dak setegang tad i ma l am dan i a pun mu l a i t i dak sopan kepadaku, ah b i ar l ah . Aku d i dorong h i ngga te l entang, dan i a pun l angsung men i nd i hku . D i cobanya memasukkan burung kec i l i tu ke da l am kema l uanku, namun berka l i -ka l i i a t i dak berhas i l . I a pun semak i n penasaran, ah suami kec i l ku i n i mest i banyak be l aj ar dar i ku . Kub imb i ng kema l uannya memasuk i kema l uanku dan i a pun menggesek-gesekkannya . Terasa nafsuku merasuk ke sekuj ur tubuhku, k i n i penant i anku tad i ma l am hamp i r tercapa i dan ah n i kmat seka l i , suami kec i l ku b i sa memuaskanku ka l i i n i . Dengan cepat aku bangun dan kuhamp i r i burung kec i l yang mas i h menantang i tu, kuh i sap da l am-da l am, d i a pun mengerang ken i kmatan dan terus menerus kuh i sap h i ngga badannya bergetar dan l ag i – l ag i a i r l i ur burung kec i l yang hangat i tu menj ad i bag i an dar i dag i ngku . Har i sudah terang, dan segera kami mand i a i r hangat bersama-sama . Aku merasa puas dan A l ex hanya d i am saj a, entah apa yang d i p i k i rkan . Menyesa l kah? aku t i dak tanya . Kenyataannya k i sah i n i mas i h ber l angsung, sekarang A l ex sudah SMA dan mas i h tetap da l am b imb i nganku . Pag i har i nya bapaknya A l ex (yang j uga suami ku) datang dan dengan tanpa menaruh cur i ga sed i k i tpun . I n i ada l ah penga l aman pertamaku dengan burung muda .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: