di atas meja kelas

Aku seorang gad i s berseko l ah d i SMA, namaku Sh i nta . Aku anggota cheer l eader PCT . Pada suatu har i , ada pertand i ngan basket antara anak me l awan anak SMA 8 d i seko l ahku . Aku sebaga i anggota t im cheer l eader PCT, berpaka i an mi n im, member i support kepada t im seko l ahku . . . pada tengah2 pertand i ngan, sa l ah satu pema i n cadangan t im SMA 8 tersenyum padaku . . . . d i a bukannya me l i hat teman2nya berma i n, me l a i nkan memandang i ku terus . Ket i ka babak pertama usa i , d i a datang menghamp i r i ku, dan kami berkena l an . . . sebut saj a namanya I ndra . Sete l ah kami berkena l an, l a l u kami bercakap2 sebentar d i kant i n sma . Sete l ah t i dak berapa l ama . . . t i ba2 d i a berb i s i k d i te l i ngaku, katanya , ” Kamu cant i k seka l i deh Sh i nta . . ” samb i l matanya tertuj u pada be l ahan dadaku . . . mukaku l angsung merah . . . kaget dan dadaku berdetak kencang . T i ba2 terdengar suara “PR I TTTTTTTT . . . . ! ! ! ” tanda bahwa babak ke-2 akan d imu l a i . . . aku l angsung mengaj aknya ba l i k ke l apangan . Da l am per j a l anan ke l apangan, kami me l ewat i ke l as2 kosong . . . t i ba2 d i a menar i k tanganku masuk ke da l am ke l as 3 F i s 1 . . . l a l u d i a l angsung menutup p i ntu . . . aku l angsung bertanya padanya, ” ada apa i ndra . . . babak ke-2 udah mau mu l a i n i h . . . kamu gak takut d i car i i n pe l at i h kamu ??” . D i a t i dak memba l as pertanyaanku, me l a i nkan l angsung meme l ukku dar i be l akang, dan d i a berb i s i k l ag i padaku, “Badan kamu bagus ya seka l i ya Sh i n . . ” Aaaahhhh . aku tak b i sa berbuat apa2 se l a i n berba l i k badan dan menatap matanya . . . . dan tersenyum padanya . D i a l angsung menc i um b i b i rku dan aku yang be l um pernah berc i uman dengan cowo, t i dak b i sa berbuat apa2 se l a i n memb i arkan l i dahnya masuk ke da l am mu l utku . Sete l ah k i ra2 5 men i t bercumbu, mu l a i tangannya meraba dan meremas dadaku . . . aku pasrah saj a padanya, karena terus terang aku be l um pernah merasakan ken i kmatan sepert i i n i . Tangannya masuk keda l am baj u cheers no . 3 ku i tu, dan mu l a i mema i nkan put i ng payudaraku, l a l u d i a meny i ngkapkan baj uku dan meme l orot i rokku h i ngga aku t i ngga l mengenakan BH dan ce l ana da l am saj a . La l u i a membuka baj u basket dan ce l ananya, seh i ngga i a hanya mengenakan ce l ana da l am saj a . Tampak j e l as padaku bahwa “burung”-nya sudah tegang d i ba i k ce l ana da l amnya . I a memegang tanganku dan menuntun tanganku keda l am ce l ana da l amnya . Aku merasakan “burung”-nya yang besar dan tegang i tu dan i a memi ntaku untuk meremas-remas burungnya i tu . I a memaksaku untuk membuka ce l ana da l amnya, sete l ah aku membuka ce l ana da l amnya, tampak j e l as burungnya yang sudah ereks i . . . besar j uga p i k i rku . . . hamp i r sej engka l tanganku k i ra2 panj angnya . Baru seka l i i tu aku me l i hat kema l uan cowo secara l angsung, b i asanya aku hanya me i hat dar i “B l ue” f i lm saj a ka l au aku d i aj ak nonton bersama teman2 dekatku . Ket i ka aku mas i h terpana me l i hat burungnya, d i a me l epas BH dan ce l ana da l amku, tentu saj a dengan sed i k i t bantuanku . Sete l ah i a meny i ngk i rkan paka i an da l amku, badannya yang t i ngg i dan at l et i s l ayaknya sebaga i seorang pema i n basket i tu, men i nd i h badanku d i atas mej a ke l as dan i a mu l a i menj i l at i put i ng payudaraku sampa i aku benar2 mengge l i at keeenakan, kurasakan basah pada b i b i r kema l uanku, aku baru tau bahwa i n i l ah yang akan ter j ad i padaku ka l au aku benar2 terangsang . La l u tangannya yang kekar i tu mu l a i meraba b i b i r kema l uanku dan mu l a i mema i nkan k l i tor i sku samb i l seseka l i mencub i tnya . Aku yang benar2 terangsang t i dak b i sa berbuat apa2 se l a i n mendesah dan mengge l i at d i atas mej a . Cukup l ama i a mema i nkan tangannya pada kema l uanku, l a l u i a mu l a i menj i l at i b i b i r bag i an bawah kema l uanku dengan nafsunya, tangan kanannya mas i h mema i nkan k l i tor i sku . Tak l ama aku bertahan pada perma i nannya i tu, k i ra-k i ra 5 men i t kemud i an, aku merasakan darahku na i k ke ubun2 dan aku merasakan sesuatu ken i kmatan yang amat sangat n i kmat , badanku meregang dan aku merasakan ca i ran hangat menga l i r dar i l i ang kema l uanku i tu, I ndra tanpa ragu menj i l at i ca i ran yang ke l uar sed i k i t demi sed i k i t i tu dengan nafsunya sampa i hanya a i r l i urnya saj a l ah yang membasah i kema l uanku i tu . Badanku terasa l emas seka l i . . . l a l u I ndra duduk d i atas p i ngg i r mej a dan memandang i waj ahku yang sudah basah bermand i kan ker i ngat . I a berkata padaku samb i l tersenyum, ” Kamu tampak cape banget ya Sh i n . . . ” Aku hanya tersenyum. D i a mengamb i l baj u basketnya dan menge l ap cucuran ker i ngat pada waj ahku, aku benar2 kagum padanya, “Ba i k banget n i h cowo” p i k i rku . . . Sepert i sudah mengert i , aku j ongkok d i hadapannya, l a l u mu l a i menge l us nge l us burungnya, samb i l seseka l i menj i l at i dan menc i umi nya, aku j uga tak tau baga imana aku b i sa bereaks i sepert i i tu, yang ada d i p i k i ranku hanya memba l as perbuatannya padaku, dan cara yang ku l akukan i n i pernah ku l i hat dar i sa l ah satu f i lm yang pernah kutonton . I ndra hanya meregankan badannya ke be l akang samb i l menge l uarkan suara2 yang ma l ah mak i n membuatku i ng i n memasukkan burungnya ke da l am mu l utku, tak berapa l ama kemud i an aku memegang pangka l kema l uannya i tu dan mu l a i mengarahkannya masuk keda l am mu l utku, terasa benar uj ung burungnya i tu menyentuh d i nd i ng tenggorokanku ket i ka hamp i r semua bag i an batang kema l uannya masuk keda l am mu l utku, l a l u aku mu l a i mema i nkan burungnya d i da l am mu l utku, terasa benar kema l uanku mu l a i menge l uarkan ca i ran basah l ag i tanda ka l au aku sudah benar2 terangsang padanya . K i ra2 5 men i t aku me l akukan ora l sex pada I ndra, t i ba2 badan I ndra yang sudah basah dengan ker i ngat i tu mu l a i bergoyang goyang keras samb i l i a berkata . ” aaaaarghhh . . . . . aku udah gak tahan l ag i n i h Sh i n . . aku mau ke l uarr . . . ” aku yang t i dak benar2 memerhat i kan omongannya i tu mas i h saj a terus mema i nkan burungnya, sampa i kurasakan ca i ran hangat kenta l put i h dan rada as i n muncrat dar i l ubang kema l uan I ndra, aku l angsung menge l uarkan burungnya i tu dan sepert i kesetanan, aku ma l ah mene l an ca i ran spermanya, dan ma l ah mengh i sap burungnya sampa i ca i ran spermanya benar2 hab i s . Aku duduk sebentar d i bangku ke l as , dan kuperhat i kan I ndra yang t i duran d i mej a samb i l mencoba meme l ankan i rama nafasnya yang terengah-engah i tu . Aku hanya tersenyum padanya, l a l u I ndra bangun dan menghamp i r i ku . D i a j uga hanya tersenyum padaku . Cukup l ama kami berpandangan dengan keadaan bug i l dan basah berker i ngat . “Kamu cant i k dan ba i k banget ya Sh i n” katanya t i ba2 aku hanya tertawa kec i l dan mu l a i menc i um b i b i rnya . I ndra memba l as dengan nafsu samb i l memasukkan tangannya keda l am l ubang kema l uanku cukup l ama kami bercumbu, l a l u i a berkata, ” Sh i n bo l eh nggak aku em m i tu” ” i tu apa Ndra ??” tanyaku . ” I tu . . masa kamu gak tau s i h ??” ba l asnya l ag i . Sebe l um aku menj awab aku merasakan kepa l a batang kema l uanya sudah menyentuh b i b i r kema l uanku cresttt creest terasa ada yang terobek da l am kema l uanku dan sed i k i t darah ke l uar kemud i an i ndra berkata ” sh i n kamu ternyata mas i h perawan ! ! ! ” aku hanya b i sa tersenyum dan merasakan sed i k i t per i h i kema l uanku terasa agak serat waktu setengah kema l uanya masuk ke vag i naku . d i gerak-gerakan per l ahan batang kema l uanya yang besar tap i sete l ah agak l ama entah mengapa rasa sak i t i tu h i l ang dan yang ada hanya ada rasa ge l i , enak dan n i kmat ket i ka i ndra menggoyangkan badannya maj u mundur pe l an pe l an aku tak tahan l ag i seraya mendesah kec i l keenakan . . kemud i an semak i n cepat saj a i ndra mema i nkan j urusnya yang maj u mundur seseka l i menggoyangnya kek i r i kekanan . dan d i punt i r- punt i r put i ngku yang p i nk yang semak i n membuatku mengge l epar ge l epar sepert i i kan yang d i l empar kedaratan . Ker i ngat sudah membasah i badan k i ta berdua aku sadar i ka l au saat i tu t i ndakan k i ta berdua b i sa saj a d i pergok i orang tap i aku rasa kemungk i nanya kec i l karena ke l as i tu agak terpenc i l . ahhhh ahhhh ahhh aku mendesah dengan suara kec i l karena takut kedengarann orang l a i n . . ku l l i hat tampang i ndra yang menutup matanya dan terenggah- engah nafasnya . cukup l ama j uga i ndra berma i n denganku memang benar kata orang ka l au at l i t i tu kuat da l am bersenggama . . ahhhhh aw w w . . aw w w w ge l i da l am l ubang kema l uanku tak tertahankan t i ba-t i ba kurasakan seuatu yang l a i n yang be l um pernah kurasakan, ca i ran hangat kurasakan muncrat dar i da l am vag i naku . oh i tu mungk i n yang kata orang orgasme p i k i rku . . badanku terasa r i l eks seka l i dan mengej ang . d i tutup mu l utku o l eh i ndrap mungk i n i a takut ka l u aku mendesah kekerasan . Mej a ke l as yang agak tua i tu bergoyang goyang karena u l ah k i ta berdua . aku mas i h merasakan bag imana i ndra berusaha untuk mencapa i puncak organsmenya i ya l a l u duduk d i bangku dan menyuruhku untuk duduk d i kema l uan nya . aku menurut saj a dan pe l an-pe l an aku duduk d i kema l uannya . I ndra memegang p i nggu l ku dan mena i k turunkan d i r i ku . aku merasakan be l um pernah aku merasakan ken i kmatan yg sepert i i n i . aku mendesah desah dan i ndra semak i n semangat mena i k turunkan d i r i ku . l a l u badan i ndra mengej ang dan berkata, “sh i n aku mau ke l uarrrrrr ” sekarang ma l ah g i l i ranku yg semangat memacu gerakan tubuhku agar i ndra b i sa j uga mencapa i k l imaks nya . tap i l ama i ndra menge l uarkan burungnyna dan terdengar i a mendesah panj ang, “Ahhhhhh sh i n . . aku ke l uar . ku l i at a i r man i nya kececeran d i l anta i dan sebag i an ada yg ke mej a . l a l u kami berdua duduk l emas dengan sa l i ng berpandangan . i a berkata, “kamu nyese l yah sh i n?” aku mengge l eng samb i l berkata, “ngak koq ndra . seka l i an buat penga l aman bag i ku . ” Aku ter i ngat ka l o orang orang d i l uar ke l as sangat banyak yg menonton pertand i ngan l a l u aku buru buru mengenakan paka i anku dan menyuruh i ndra j uga untuk memasang paka i nnya . sebe l um ke l uar i ya bertanya padaku, “sh i n kapan k i ta b i sa ‘ beg i tuan ‘ l ag i ? Dan aku menj awab terserah kamu ndra . tap i nant i sete l ah pertand i ngan se l esa i kamu tunggu aku yah d i p i ntu gerbang l a l u nant i k i ta j a l an j a l an . . ” I a tersenyum dan mengangguk l a l u kami berdua ke l uar ke l as dan sengaj a berp i sah . . Beg i tu l ah penga l amanku, tak kusadara i ternyata me l akukan hubungan seks i tu sangat l ah n i kmat dan aku bern i at untuk merasakannya l ag i . .ku . Aku sebaga i anggota t im cheer l eader PCT, berpaka i an mi n im, member i support kepada t im seko l ahku . . . pada tengah2 pertand i ngan, sa l ah satu pema i n cadangan t im SMA 8 tersenyum padaku . . . . d i a bukannya me l i hat teman2nya berma i n, me l a i nkan memandang i ku terus . Ket i ka babak pertama usa i , d i a datang menghamp i r i ku, dan kami berkena l an . . . sebut saj a namanya I ndra . Sete l ah kami berkena l an, l a l u kami bercakap2 sebentar d i kant i n sma . Sete l ah t i dak berapa l ama . . . t i ba2 d i a berb i s i k d i te l i ngaku, katanya , ” Kamu cant i k seka l i deh Sh i nta . . ” samb i l matanya tertuj u pada be l ahan dadaku . . . mukaku l angsung merah . . . kaget dan dadaku berdetak kencang . T i ba2 terdengar suara “PR I TTTTTTTT . . . . ! ! ! ” tanda bahwa babak ke-2 akan d imu l a i . . . aku l angsung mengaj aknya ba l i k ke l apangan . Da l am per j a l anan ke l apangan, kami me l ewat i ke l as2 kosong . . . t i ba2 d i a menar i k tanganku masuk ke da l am ke l as 3 F i s 1 . . . l a l u d i a l angsung menutup p i ntu . . . aku l angsung bertanya padanya, ” ada apa i ndra . . . babak ke-2 udah mau mu l a i n i h . . . kamu gak takut d i car i i n pe l at i h kamu ??” . D i a t i dak memba l as pertanyaanku, me l a i nkan l angsung meme l ukku dar i be l akang, dan d i a berb i s i k l ag i padaku, “Badan kamu bagus ya seka l i ya Sh i n . . ” Aaaahhhh . aku tak b i sa berbuat apa2 se l a i n berba l i k badan dan menatap matanya . . . . dan tersenyum padanya . D i a l angsung menc i um b i b i rku dan aku yang be l um pernah berc i uman de

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: