gairah sahabat teman ku

Namaku Andh i ka, aku seorang s i swa Ke l as 1 d i SMU yang cukup top d i kota Purwokerto . Pada har i i tu aku i ng i n mengamb i l tugas k imi a d i rumah sa l ah satu teman cewekku, sebut saj a R i na . D i sana kebetu l an aku ketemu sahabat R i na . Kemud i an kami pun berkena l an, namanya Laura, orangnya cukup cant i k, man i s , put i h dan bod i nya sudah sepert i anak ke l as 3 SMU, padaha l d i a baru ke l as 3 SMP . Paka i an seko l ahnya yang put i h dan agak kekec i l an mak i n menambah kesan payudaranya menj ad i l eb i h besar . Ukuran payudaranya mungk i n ukuran 32B karena seakan akan baj u seragam SMP-nya i tu sudah t i dak mampu membendung tekanan dar i gundukan gunung kembar i tu . Kami sa l i ng d i am, hanya aku sedang mengamat i dadanya dan pantatnya yang beg i tu montok . Wah serasa d i l ang i t ke-7 ka l i ka l au aku b i sa men i kmat i tubuh cewek i n i , p i k i rku . Terkadang mata kami bertemu dan bukannya ke GR-an tap i aku rasa cewek i n i j uga punya perasaan terhadapku . Sete l ah satu j am berada d i rumah R i na, aku pun berpami tan kepada R i na tetap i d i a menahanku dan memi ntaku mengantarkan Laura pu l ang karena rumahnya agak j auh dan sudah agak sore dan kebetu l an aku sedang bawa “K i j ang Rangga” mi l i k bapakku . Akh i rnya aku menyetuj u i nya h i tung-h i tung i n i kesempatan untuk mendekat i Laura . Sete l ah beberapa l ama terd i am aku mengawa l i pemb i caraan dengan menanyakan, “Apa t i dak ada yang marah ka l au aku antar cuma berdua, entar pacar kamu marah l ag i . . ?” panc i ngku . D i a cuma tertawa kec i l dan berkata, “Aku be l um punya pacar kok . ” Secara per l ahan tangan k i r i ku mu l a i menggerayang mencoba memegang tangannya yang berada d i atas paha yang d i ba l ut rok SMP-nya . D i a memi ndahkan tangannya dan t i ngga l l ah tanganku dengan pahanya . Tanpa meno l ak tanganku mu l a i menj e l aj ah, l a l u t i ba-t i ba d i a mengangkat tanganku dar i pahanya, “Awas Andh i , l i at j a l an dong ! entar kece l akan l ag i . . ” dengan nada sed i k i t ma l u aku hanya berkata, “Oh i ya sorry, hab i s enak s i h, ” candaku, l a l u d i a tersenyum kec i l seakan menyetuj u i t i ndakanku tad i . La l u aku pun membawa mob i l ke tempat yang ge l ap karena kebetu l an sudah mu l a i ma l am, “Loh kok ke s i n i s i h?” protes Laura . Samb i l memat i kan mes i n mob i l aku hanya berkata, “Bo l eh t i dak aku c i um b i b i r kamu?” Dengan nada ma l u d i a menj awab, “Ahh t i dak tau ahh, aku be l um pernah g i tuan . ” “Ah tenang aj a, nant i aku aj ar i , ” seraya l angsung me l umat b i b i r mung i l nya . D i a pun mu l a i men i kmat i nya, sete l ah hamp i r l ima men i t kami me l akukan perma i nan l i dah i tu . Samb i l memi ndahkan pos i s i ku dar i tempat duduk sop i r ke samp i ng sop i r dengan pos i s i agak terbungkuk kami terus me l akukan perma i nan l i dah i tu, sementara i tu d i a tetap da l am pos i s i duduk . La l u samb i l me l umat b i b i rnya aku menyete l tempat duduk Laura seh i ngga pos i s i nya berbar i ng dan tanganku pun mu l a i memperma i nkan payudaranya yang sudah agak besar , d i a pun mendesah, “Ahh, pe l an-pe l an Andh i sak i t n i h . . ” Ke l amaan d i a pun mu l a i menyuka i ku cara memperma i nkan kedua payudaranya yang mas i h d i bungkus seragam SMP . Mu l utku pun mu l a i menurun meng i tar i l ehernya yang j enj ang sementara tanganku mu l a i membuka kanc i ng baj u seragam dan l angsung menerkam dadanya yang mas i h terbungkus dengan “mi n i shet ” t i p i s serasa “mi n i shet ” bergambar beruang i tu menambah ga i rahku dan l angsung memi ndahkan mu l utku ke dadanya . “Lepas du l u dong ‘mi n i shet ‘ -nya, nant i basah?” desahnya kec i l . “Ah t i dak papa kok, entar l ag i , ” samb i l mu l a i membuka kanc i ng “mi n i shet ” , dan mu l a i me l umat put i ng payudara Laura yang sekarang sedang te l anj ang dada . Sementara tangan kananku mu l a i memperma i nkan l ubang kegad i sannya yang mas i h terbungkus rok dan tanganku kuse l i pkan d i da l am rok i tu dan mu l a i memperma i nkan l ubangnya yang hamp i r membasah i CD-nya yang t i p i s berwarna put i h dan bergambar kartun Jepang . Mu l utku pun terus menurun menuj u ce l ana da l am bergambar kartun i tu dan mu l a i membukanya, l a l u menj i l at i nya dan menusuknya dengan l i dahku . Laura hanya menutup mata dan mengu l um b i b i rnya merasakan ken i kmatan . Seseka l i j ar i tengahku pun kumasukkan dan kuputar-putarkan d i l ubang kewan i taannya yang hanya d i tumbuh i bu l u-bu l u ha l us . D i a hanya menggenggam rambutku dan duduk d i atas j ok mob i l menahan rasa nyer i . Sete l ah i tu aku kecapa i an dan menyuruhnya, “Gant i an dong ! ” kataku . D i a hanya menurut dan sekarang aku berada d i j ok mob i l dan d i a d i bawah . Sete l ah i tu aku menggenggam tangannya dan menuntunnya untuk mu l a i membuka ce l ana “O ‘ nea l “-ku dan me l orotkannya . La l u aku menyuruhnya memegang batang kema l uanku yang dar i tad i mu l a i tegang . Dengan i n i s i at i f-nya send i r i d i a mu l a i mengocok batang kema l uanku . “Ka l au d i g i n i ‘ i n enak t i dak Andh i ?” tanyanya po l os . “Oh i ya enak, enak banget , tap i kamu mau nggak yang l eb i h enak?” tanyaku . Tanpa berb i cara l ag i aku memegang kepa l anya yang sej aj ar dengan kema l uanku dan sampa i l ah mu l utnya menc i um kema l uanku . “H i sap aj a ! enak kok kayak banana sp l i t , ” d i a menurut saj a dan mu l a i me l umat batang kema l uanku dan terkadang d i h i sapnya . Karena merasa man i ku hamp i r ke l uar aku menyuruhnya berhent i , dan Laura pun berhent i mengh i sap batang kema l uanku dengan raut muka yang sed i k i t kecewa karena d i a sudah mu l a i men i kmat i “ora l seks ” . La l u kami pun bergant i pos i s i l ag i samb i l menenangkan kema l uanku . D i a pun kemba l i duduk d i atas j ok dan aku d i bawah dengan agak j ongkok . Kemud i an aku membuka kedua be l ah pahanya dan te l i hat kemba l i l i ang gad i s Laura yang mas i h semp i t . Aku pun mu l a i bers i ap untuk menerobos l ubang kema l uan Laura yang sudah agak basah, l a l u Laura bertanya, “Mau d imasuk i n tuh Andh i , mana muat memekku kec i l nya seg i n i dan punyamu segede p i sang?” tanyanya po l os . “Ah tenang aj a, past i b i sa deh, ” samb i l memuku l kec i l kema l uannya yang memerah i tu dan d i a pun send i r i mu l a i membantu membuka p i ntu l i ang kema l uannya, mungk i n d i a t i dak mau amb i l res i ko l ubang kema l uannya l ecet . Secara per l ahan aku pun mu l a i memasukan batang kema l uanku, “Aah . . ahh . . enak And i , ” desahnya dan aku berusaha memompanya pe l an-pe l an l a l u mu l a i agak cepat , “Ahh . . ahh . . ahh . . terus pompa And i . ” Sete l ah 20 men i t memompa man i ku pun sudah mau ke l uar tap i takut d i a hami l l a l u aku menge l uarkan batang kema l uanku dan d i a agak sed i k i t tersentak ket i ka aku menge l uarkan batang kema l uanku . “Kok d i ke l uar i n, And i ?” tanyanya . “Kan be l um ke l uar?” tanyanya l ag i . “Entar kamu hami l kan bahaya, udah n i h ada perma i nan baru, ” h i burku . La l u aku mengangkat badannya dan menyuruhnya te l ungkup membe l akang i ku . “Ngapa i n s i h And i ?” tanya Laura . “Udah tunggu aj a ! ” j awabku . D i a kemba l i tersentak dan mengerang ket i ka tanganku menusuk pantat yang montok i tu . “Aahh . . ahh . . sak i t Andh i . . apaan s i h i tu . . ?” “Ah, t i dak kok, entar j uga enak . ” La l u aku menge l uarkan tanganku dan memasukkan batang kema l uanku dan desahan Laura ka l i i n i l eb i h besar seh i ngga d i a mengg i g i t ce l ana da l amku yang terge l etak d i dekatnya . “Sabar yah Sayang ! entar j uga enak ! ” h i burku samb i l terus memompa pantatnya yang montok . Tanganku pun berger i l ya d i dadanya dan terus meremas dadanya dan terkadang meremas be l ahan pantatnya . Laura mu l a i men i kmat i perma i nan dan mu l a i meng i kut i i rama genj otanku . “Ahh terus . . Andh i . . udah enak kok . . ” ucapnya mendesah . Sete l ah beberapa men i t memompa pantatnya, man i ku hendak ke l uar l ag i . “Ke l uar i n d i da l am aj a yah Laura?” tanyaku . La l u d i a menj awab, “Ah t i dak usah b i ar aku i sep aj a l ag i , hab i s enak s i h, ” j awabnya . La l u aku menge l uarkan batang kema l uanku dar i pantatnya dan l angsung d i l umat o l eh Laura l angsung d i h i sapnya dengan penuh ga i rah, “Crot . . crot . . crot . . ” man i ku ke l uar d i da l am mu l ut Laura dan d i a mene l annya . G i l a perasaanku sepert i sudah terbang ke l ang i t ke-7 . “G imana rasanya?” tanyaku . “Ahh as i n tap i enak j uga s i h, ” samb i l mas i h members i hkan man i d i kema l uanku dengan b i b i rnya . Sete l ah i tu kami pun berpaka i an kemba l i , karena j am mob i l ku sudah puku l 19 : 30 . T i dak terasa kami bersetubuh se l ama 2 j am. La l u aku mengantarkan Laura ke rumahnya d i sek i taran Panakukang Mas . Laura t i dak turun tepat d i depan karena takut d i l i hat bapaknya . Tap i sebe l um d i a turun d i a ter l eb i h dahu l u l angsung me l umat b i b i rku dan menye l i pkan tanganku ke CD-nya . Mungk i n kema l uannya hendak aku be l a i du l u sebe l um d i a turun . “Kapan-kapan ma i n l ag i yach Andh i ! ” ucapnya sebe l um turun dar i mob i l ku . Tap i i tu bukan pertemuan terakh i r kami karena tahun ber i kutnya d i a masuk SMU yang sama denganku dan kami bebas me l akukan ha l i tu kapan saj a, karena tampaknya d i a sudah ketag i han dengan perma i nan i tu bahkan Laura pernah me l akukan masturbas i dengan p i sang d i to i l et seko l ah . Untung aku me l i hat kej ad i an i tu seh i ngga aku dapat member i nya ” j atah” d i to i l et seko l ah .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: