hany keturunan china

Cer i ta i n i bermu l a saat Hany Keturunan Ch i nese yang mu l a i terbuka padaku . Aku 36 th, marr i ed dan te l ah mempero l eh 3orang anak, beker j a d i b i dang med i s , dan t i ngga l d i Se l atan Jakarta . Waj ahku b i asa aj a, h i tam man i s kata i str i ku, t i ngg i badan 165 cm, rambut l urus-ha l us cenderung t i p i s . Keh i dupan sex-ku norma l , bahkan dapat d i katakan aku mempunya i nafsu sex yang t i ngg i . Mesk i pun dengan i str i ku aku te l ah mendapatkan kepuasan, namun sebaga i l ak i 2norma l , aku j uga mempunya i fantas i untuk me l akukan hubungan i nt im dengan wan i ta l a i n . Aku akan sangat terangsang pada type wan i ta kut i l ang-dara (kurus t i ngg i l angs i ng, dengan dada rata) . I tu l ah gambaran d i r i ku, menj e l ang Va l ent i ne ‘ s day i n i aku j ad i ter i ngat per i st iwa 5 th s i l am, dan kucoba untuk menuangkan da l am bentuk tu l i san . Antara 1997-98 aku mendapat tugas be l aj ar d i Surabaya . Kota Surabaya sangat t i dak as i ng bag i ku karena d i sana l ah aku d i l ah i rkan dan d i besarkan . Aku putuskan untuk kost karena gak mau ngerepot i n sanak-saudara, l ag i an cuman 6bu l an . Baru 2 har i dan be l um se l esa i beres i n baj u -buku2 yang kubawa, nafsu dan ga i rahku men i ngkat butuh penya l uran, sampa i akh i rnya onan i . ‘ Gue gak b i sa kaya g i n i terus . . . . . ‘ p i k i rku da l am hat i . Besoknya aku car i beberapa no te l f teman2 deketku se-angkatan . S i ngkatnya aku dapatkan no seorang teman, sebut saj a Han i , us i a kami sebaya, marr i ed wi th 2 k i ds . Kami du l u pernah deket , ser i ng j a l an bareng j uga 1 ke l ompok saat prakt i kum. Hann i keturunan ch i nese, cukup t i ngg i untuk ukuran wan i ta, ku l i t put i h, dada rata . Awa l nya hanya sa l i ng te l fon, d i skus i , makan-makan dan j a l an bareng, sampa i suatu saat (pertengahan februar i ) d i a te l fon (kayanya ab i s nang i s ) i ng i n bertemu . “Mas , b i sa nggak datang ke rumahku, aku pengen cer i ta” . ‘ Ok, say, ntar ktemu d i tempat b i asa ya, j awabku . Dengan Lancer th 83 ‘ an aku me l uncur menemu i nya, kemud i an bareng ke rumahnya . Da l am per j a l anan kami ngobro l macem-macem mu l a i i lmi ah, po l i t i k sampa i ha l -ha l yang j orok, “Mas , kapan pu l ang ke Jakarta?” d i a tanya ( j adwa l ku pu l ang t i ap bu l an) . “Mi nggu depan, emang knapa?” aku ba l i k tanya . “Gak papa s i h cuman, i seng aj a” . ‘ Ka l o cuman i seng, j angan cuman nanya . . . . . . . . nger j a i n aku deh ‘ , t impa l ku . ‘ Hehehehe dasar ngerest , otakmu ‘ tak terasa kami te l ah sampa i ke rumahnya han i membuka p i ntu pagar rumah . (terasnya kotor . . . penuh debu, kaya beberapa har i gak d i sapu . ‘ Kamu t i ngga l d i s i n i ????? ‘ tanyaku heran . “kebangetan deh . . . . . . . aku gak t i ngga l d i s i n i , i n i rumah ortu yang kmaren ab i s d i kontrak i n, semi nggu seka l i aku tengok dan bers i h i n” , j awabnya samb i l masuk ke da l am. Aku masukkan mob i l ku dan segera masuk rumah . . . Mesk i pun tersanya kotor penuh debu, tap i rumahnya gak pengap . . . . . . . Cukup nyaman, perabotannya terpe l i hara . Han i mempers i l ahkanku duduk smentara d i a sapu teras depan . ‘ Enak2 i n d i r i ya . . . . . aku bers i h2 bentar ‘ katanya . ‘ G imana mau enak . . . . . . udah gak d i suguh i mi num, . . . . D i t i ngga l l ag i , ‘ sahutku “Udah ah, aku mand i du l u ya?” . Langsung aj a otakku ngeres membayangkan tubuhnya yang i ndah d i ba l i k baj u yang d i kenakan ‘Whats the prob l em? ‘ tanyaku basa-bas i , samb i l p i ndah duduk kesebe l ahnya . ‘ B i asa . . . . . . . masa l ah ke l uarga ‘ , katanya . ‘ I s i t about sex? ‘ Gue becanda i n ‘ Loe tetep aj a kaya du l u, sab l eng, and gak j auh dar i sono ‘ . . . . . . tap i ada benernya s i h . . . . . mesk i pun gak l angsung ‘ , j awabnya . Kemud i an Han i cer i ta panj ang l ebar , i nt i nya rasa gak puas s i kap suami yang otor i ter dan se l a l u menya l ahkannya b i l a ada perse l i s i han dengan mertua . “aku bner2 capek, Sony (suami nya) se l a l u berp i hak ama i bunya, padaha l aku berusaha netra l ka l o mertua ngome l 2” . Samb i l ter i sak d i a akh i r i cer i tanya . Saat aku pegang tangannya, dan d i a d i am, ma l ah b i l ang “bo l eh aku nyandar d i dadamu?” . Aku mengangguk dan segera mera i hnya serta membe l a i rambut sebahu i tu dengan l embut . Kuc i um ken i ngnya per l ahan, Han i tengadah dan berb i s i k l i r i h “Mas , aku butuh support , kas i h sayang dan be l a i an mesra” . Saat i tu aku merasa hanyut dengan s i tuas i yang d i c i ptakannya, seh i ngga tanpa rasa canggung kuc i um matanya, h i dungnya, hann i mennge l i at seh i ngga b i b i r kami bertemu . Hann i bangk i t dan berkata l i r i h samb i l meme l ukku, “ho l d me t i ght , im yours now” . Aku c i um kemba l i b i b i rnya dengan l embut , han i merespon dan memagutku . Kami berpe l ukan baga i sepasang kekas i h yang baru ber j umpa sete l ah sek i an l ama berp i sah dengan segunung ker i nduan . Dengan pos i s i han i duduk d i pangkuan, tanganku bergerak meraba rambut dan l ehernya, Han i me l enguh, tangannya mencar i dan mencoba mera i h pen i s yang udah tegang d i ba l i k ce l anaku . Tangan kananku kemud i an bergerak dar i perutnya kearah p i nggu l , han i bergeser turun dar i pangkuanku samb i l mena i kkan pahanya, otomat i s dasternya terangkat . U know what?, ternyata han i gak pake CD . “mas aku pengen, . . . . . . . . . . . do i t now b i s i knya . Segera aku j i l at mecky merah muda yang i ndah dengan sed i k i t rambut namun panj ang2 i tu, aku basah i n dan s i bakkan bu l u2 ha l usnya dengan l i dahku samb i l seseka l i menyentuh c l i tnya . ‘ Ahhhh, . . . . . . . . . . . . mas . . . . . . . Aku . . . . . . . . . . . pengen, fuck me now’ . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tangannya berusaha membuka ce l anaku dan menggenggam pen i sku . ‘ Aku r i s i h d i s i n i ‘ aku berasa gak enak karena mas i h d i ruang tamu . “kamar yuk ‘ , katanya berd i r i dan mengunc i ruang tamu tempat kami me l akukan pemanasan . ‘ S i apa takut . . . . . . , d i a tersenyum dan ber j a l an samb i l membuka dasternya, aku i kut i dar i be l akang, beg i tu i ndah tubuhnya . . . . . . . .mu l us bak pua l am. Ruang t i dur utamanya berukuran 5×6 m l uas dan cukup mewah . Yang i st imewa ada l ah adanya cermi n besar (mungk i n 3X2, 5 m) d i depan bed . D i depan cermi n aku pe l uk Han i yang dengan cekatan membuka kemej a, ce l ana serta CD-ku, beg i tu i ndah dan mengga i rahkan . Erot i s banget gerakan2 kami d i l i hat dar i cermi n i tu . Pen i sku segera mencuat kencang seakan-akan keg i rangan menemu i kebebasannya . Aku puaskan se l uruh dahaga-ku, kami sa l i ng meraba dan berc i uman . Sete l ah beberapa saat sa l i ng meraba, Han i menghempaskan tubuh i ndahnya ke tempat t i dur yang te l ah menant i . Kuteruskan keg i atanku yang terhent i tad i , hop i ng that she ‘ l l understand what I want . Look ‘ s l i ke she catch what im th i nk i ng, Han i berba l i k mempos i s i kan d i r i pada pos i s i 69 . . . . d i a ku l um pen i sku, yang segera berkembang, ke ukuran tempurnya dengan d i ameter 2, 5-3 dan panj ang 15-16an -cm. Ahhh . . . skarang aku mendesah men i kmat i ku l uman dan h i sapan l embut Han i . . . . . . . . . ‘ Kamu j ago banget ng i sep, Han ‘ kataku memuj i nya, samb i l tetap mengh i sap meckynya, yang te l ah d i basah i l end i r ga i rah . Ohh, . . . . . . . . . . . . mas . . . . . . . . . . . ayo . . . . . . . . . . katanya bangk i t dan j ongkok d i atas mi n i ature monasku . . . . . . . D i ra i h dan d i arahkan pen i sku ke l i ang senggamanya, kemud i a d i a bergoyang na i k turun samb i l mengg i g i t b i b i rnya . I catch her t i ny breast and squeze i t s l owl y, then after 3 mnts , Han i wants me on her body . . . tampaknya han i te l ah mencapa i orgasmenya saat d i a menunggang i ku . . . . . . . . Aku ba l i k badannya dengan pos i s i pen i s mas i h tertanam. Han i membantu membuka l ebar2gerbang surgawi nya . dengan mengangkat ke 2 pahanya ke atas . Aku maj u mundurkan pen i sku, dengan r i tme 5kocokan r i ngan X 1deep penetrated, ‘Mas . . . . ,m m m m hhh, . . . . . . Deeper . . . . . . . Harder . . . . . . . , d i a meracau . . . . . . . . . . ‘ I n i udah maks ima l kataku ‘ , . . . . . Hany ketawa . . . . . seh i ngga otot2 vag i nanya i kut berdenyut se i rama tawa . . . . . . . , aku tar i k tubuh hann i ke uj ung bed, dan kutekan da l am-da l am pen i sku . Hann i berter i ak h i ster i s men i kmat i gaya perma i nanku, ke2 tangannya menar i k p i nggu l ku seakan-akan menahan pen i sku tetap pada pos i s i nya . Han . . . . . . . Aku mo sampa i . . . . . . . . . . be l um sempat d i a menyahut aku ke l uarkan spermaku ke rah imnya . . . . . . . . . . . Sepert i nya hann i j uga te l ah mencapa i orgasme nya yang ke 2 saat i tu . Kami bercanda dan bercengkrama d i tempat t i dur sehab i s pertempuran yang menguras tenaga tad i . ‘ tad i kamu kebangetan deh, gue gak b i sa nahan ketawa waktu l oe b i l ang udah maks ima l ‘ . . . . . . . . , ‘ l oe yang kebangetan ‘ , t impa l ku udah tau pen i sku seg i tu ma l ah b i l ang l eb i h da l em. . . . . . , gara-gara kamu ketawa aku gak kuat nahan, . . . . . . . . . . ab i s meckymu j uga i kutan ketawa t impa l ku . . . . . . . ‘ Hehehehe s i apa suruh l oe nahan ‘ , katanya . Udah ah, mand i bareng yok, katanya manj a samb i l menc i umku . Sete l ah kej ad i an i tu kami semak i n ser i ng ktemu dan ML d i tempat-tempat yang memungk i nkan, sampa i aku se l esa i kan tugas be l aj arku . —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: