hitam dan putih

Keh i dupan ma l am baru saj a berangkat menanj ak gu l i ta . Suasana desa Baturan terasa l enggang . Ang i n berembus menye l usup ce l ah-ce l ah rumah I bu Norma yang hanya d i teman i anak l e l ak i semata wayangnya . P i k i rannya ge l i sah menant i pag i . Pag i yang ke l am seke l am mimp i nya kemar i n ma l am. Suami yang sangat d i c i nta i nya, yang te l ah mengh i dup i nya dengan sega l a kemewahan dun i a dan kemanj aan b i rah i , terkena skanda l “Desa Gate” . Kasus korups i penya l ahgunaan subs i d i kesej ahteraan masyarakat desa . Sebaga i kepa l a desa, suami i bu Norma bertanggung j awab atas l ancarnya dana tersebut d i ter ima masyarakat prasej ahtera . Rupanya nas i b menentukan l a i n . Masyarakat sekarang mu l a i kr i t i s dan penegakkan hukum sangat d i perhat i kan aparat pemer i ntah . Masyarakat sangat ant i pat i me l i hat kebobrokan aparat desanya . Maka d i j eb l oskan l ah suami i bu Norma ke penj ara . Sega l a perbuatannya se l ama sek i an tahun d i am-d i am d i i nt i p o l eh aparat pemer i ntah yang bernaung da l am badan yang bernama PKKN “Pemberantas Korups i Ko l us i dan Nepot i sme” . Bukt i -bukt i yang te l ah d i kumpu l kan, mej a pengad i l an te l ah s i ap membeberkan da l i l -da l i l pembenaran atas kasus suami i bu Norma . B i l a terbukt i hukumnya MAT I . Dengan berdandan seadanya dan p i k i ran yang mas i h gundah . I bu Norma me l angkah masuk menemu i suami nya . Penj agaan sangat ketat . Empat orang po l i s i mendamp i ng i percakapan i bu Norma dan suami nya . I bu Norma menj auh memandang i j ende l a yang terkurung bes i kokoh . Saat suami nya berusaha membuka percakapan dengan anaknya . “Bapak kapan pu l ang” dengan tatapan l ugu anaknya bertanya pada bapaknya . Deg j antungnya serasa d i setrum berpu l uh-pu l uh watt l i str i k tegangan t i ngg i . Jantungnya serasa hangus dan j iwanya serasa terbang mendengar pertanyaan anaknya . T i dak tahukah anaknya, besok bapaknya akan d i hukum mat i . Von i s sudah ke l uar , sega l a band i ng sudah t i dak berguna . Masyarakat dan pemer i ntah beg i tu bersatu menentang sega l a bentuk ket i daksenonohan oknum pemer i ntah . I bu Norma segera merangku l anaknya seraya me l angkah ke l uar . Besok puku l 12 . 00 s i ang eksekus i mat i atas d i r i suami i bu Norma akan d i j a l ankan . Permi ntaan terakh i r suami nya, memi nta persetubuhan dengan i str i nya . D i da l am ruang yang tertutup dengan l ampu yang temaram, i bu Norma dan suami nya bug i l sa l i ng menatap tubuh satu persatu . D i rabanya dada suami nya yang b i dang . Suami nya memagut b i b i r i bu Norma dan meremas buah dadanya yang mas i h kencang . D i h i sapnya put i ng susu i bu Norma . “Ahh . . ” desahan napas i bu Norma memantu l set i ap d i nd i ng ruang 3×4 tersebut . Des i ran darah dan b i rah i nya memuncak, mengh i l angkan keka l utan p i k i rannya . Put i ng susu i bu Norma mengeras pertanda b i rah i nya memuncak . Kema l uan suami nya menegang s i ap memasuk i vag i na i bu Norma yang te l ah sek i an l ama t i dak tersentuh senj ata tumpu l . Da l am kond i s i mas i h berd i r i , BLESS . . sed i k i t kesat kema l uan suami nya menerobos d i nd i ng vag i nanya . “Ahh . . trus pak . . ahh . .masukkan yang da l am. . ahh . . ” dengan suara sed i k i t serak mengandung b i rah i , i bu Norma sangat men i kmat i vag i nanya d i ter j ang dan d imaj u mundurkan o l eh suami nya . D i nd i ng-d i nd i ng vag i nanya mencengkeram batang kema l uan suami nya . BLEP . . BLEPP . . SRETT . . SRETT . . buny i kema l uan dan vag i na yang sangat k l as i k . D i nd i ng-d i nd i ng vag i nanya sed i k i t demi sed i k i t menge l uarkan ca i ran pertanda kepuasan dun i awa i te l ah d i rengkuh . Matanya memej am merasakan sensas i yang l uar b i asa . Otot-otot vag i na mu l a i mengendur dan ca i rannya membahas i l ubang vag i nanya . Suami nya semak i n cepat mema i nkan kema l uannya . Maj u mundur maj u mundur , pantatnya bergoyang . “Ahh . . aku mau ke l uar . . bu . . ” semak i n keras goyangan badan suami nya . Des i ran nafsu b i rah i i bu Norma kemba l i memuncak . Otot-otot vag i na i bu Norma mu l a i berkedut-kedut mencekram l eb i h kuat kema l uan suami nya . “Ahh . . ke l uar pak . . ke l uar sama-sama . . ahh . . ” Crot-crort . . crroott . . semburan sperma suami nya bercampur dengan ca i ran i bu Norma, Banj i r ! Lubang vag i nanya basah o l eh ca i rannya dan sperma suami nya . Satu dua menetes sperma suami nya ke l uar dar i ce l ah-ce l ah l ubang vag i nanya . D i rangku l nya suami nya, seraya menang i s . Enam bu l an te l ah ber l a l u . Kemat i an suami nya mas i h meny i sakan kesed i han yang menda l am. Rumah yang j auh dar i kerama i an serta hanya d i teman i o l eh anak semata wayangnya, benar-benar membuat stress p i k i ran i bu Norma . P i k i rannya kemba l i menerawang saat i bu dan anak tersebut menonton TV . I bu Norma membayangkan saat-saat perc i ntaannya dengan suami nya . Beg i tu romant i s dan i ndahnya h i dup saat i tu . A i rmatanya tak kuasa menerobos ce l ah-ce l ah ke l opak matanya . ” I bu, j angan menang i s ya . . ” dengan l ugu, seorang anak berumur de l apan tahun menghapus a i rmatanya . “T i dak, nak . . I bu hanya kangen dengan bapakmu” matanya sembab memandang anaknya . D i usapnya rambut anaknya dengan kas i h sayang . D i c i umnya rambut anaknya, p i p i dan b i b i r anaknya . Anak kec i l yang l ugu i tu memba l as c i uman i bunya dengan kas i h sayang . I bu Norma sepert i menemukan ga i rah h i dup, semangat membara . Des i ran darahnya per l ahan- l ahan berusaha na i k, menguasa i saraf-saraf b i rah i nya . I bu Norma benar-benar ter l ena dengan keadaan i tu . D i l umatnya b i b i r anaknya dengan sed i k i t naka l . Seo l ah-o l ah roh suami nya masuk keda l am raga anaknya . Anak kec i l berumur de l apan tahun, panda i member i kan rangsangan b i rah i kepada i bunya . D i remasnya susu i bu yang mas i h terba l ut paka i an . Satu persatu d i bukanya kanc i ng paka i an i bunya . I bu Norma memb i arkan kenaka l an tangan anaknya . P i k i rannya berkecamuk antara dua s i s i b l ack and wh i te . Antara b i rah i dan sayang bedanya sangat t i p i s . Saat sekuj ur tubuh te l ah d i rasuk i saraf-saraf naka l b i rah i , saat i tu l ah nafsu akan muncu l . Lumatan b i b i r kedua anak manus i a yang d i batas i o l eh status h i dup, I bu dan Anak mak i n menj ad i – j ad i . I bu Norma beg i tu agres i f me l umat b i b i r anaknya . Dengan paka i an yang te l ah terbuka dan susu yang menggantung, i bu Norma membuat kema l uan anaknya menj ad i keras . Per l ahan- l ahan d i bukanya ce l ana pendek anaknya . Kema l uan kec i l tersebut t i dak ma l u-ma l u l ag i mendongak ke atas . Sepert i nya kema l uan kec i l tersebut mas i h b i ngung menunggu i ntruks i dar i i bunya . Dengan l embut tangan i bu Norma meremas kema l uan kec i l anaknya . Berka l i -ka l i d i usapnya uj ung kema l uan anaknya . Ter l i hat mata s i kec i l merem me l ek merasakan sensas i yang sangat l uar b i asa dan pertama bag i nya . Dengan tanpa d i sangka-sangka, i bu Norma me l epaskan pagutan-pagutan d i b i b i r anaknya . B i b i rnya kemud i an menc i um kema l uan anaknya . Dar i uj ung kema l uan kec i l tersebut h i ngga kedua pento l anaknya d i l umatnya tanpa s i sa . D i ku l umnya kema l uan tersebut , d i h i sapnya dengan per l ahan- l ahan, maj u-mundur kepa l a i bu Norma memasukkan kema l uan anaknya h i ngga memenuh i rongga-rongga mu l utnya . B i rah i i bu Norma me l edek- l edak membakar set i ap send i -send i tubuhnya . Menj a l ar dar i atas menye l usup i set i ap tubuhnya h i ngga memuncak, membuatnya keh i l angan daya p i k i r . D i l epasnya se l uruh paka i annya h i ngga tubuhnya po l os tanpa d i tutup i sehe l a i benang pun . Kedua susunya menggantung bebas menantang seakan i ng i n memamerkan kepada anaknya . Jamah d i r i i bumu sayang, reguk set i ap tubuhku, n i kmat i n i kmat i ken i kmatan dun i awi i n i bersama i bu . Seakan mengert i atau na l ur i purbanya menuntun, s i kec i l segera mengh i sap put i ng i bunya . Srep srep buny i h i sapan mu l ut anaknya mengh i sap susu i bunya . H i sapan yang berbeda saat s i kec i l menyusu i mencar i a i r susu i bunya . H i sapan tersebut membuat sekuj ur tubuh i bu Norma meregang menahan ge l i . Beg i tu t i dak tahan b i rah i nya . Dengan per l ahan i bu Norma merebahkan badannya d i sofa merah tersebut . Kedua pahanya terbuka menantang, mempertontonkan l ebatnya bu l u-bu l u kema l uannya . Berkedut-kedut vag i na i bu Norma pertanda b i rah i nya beg i tu memuncak . D i tuntunnya kema l uan anaknya memasuk i l ubang vag i nanya . B l e s . . t i ada kata-kata yang dapat d i ucapkan, hanya erangan napas b i rah i i bu Norma dan buny i paha keduanya beradu men imbu l kan buny i persetubuhan yang khas . Mata anaknya sed i k i t terpej am merasakan sensas i pertama bag i nya . Otot-otot kema l uannya sed i k i t memerah, menampakkan goresan . “Ah ah ah” dar i mu l ut anak kec i l nya terdengar sembar i menggoyangkan badannya . Maj u dan mundur . “Trus trus sayang . . ah . . ohh . . ” I bu Norma me l enguh memej am matanya . Rupanya ken i kmatannya te l ah sampa i . P i k i rnya, wa l aupun kema l uan anaknya t i dak beg i tu besar khas kema l uan anak-anak, rupanya b i sa j uga membuat d i r i nya ter l ena . Cengkeraman d i nd i ng vag i nanya t i dak beg i tu erat mencekram kema l uan anaknya . Dengan bebasnya kema l uan anaknya maj u dan mundur meng i kut i i rama persetubuhan kedua orang manus i a . B l es . . b l ess . . b l ess . . ” I bu . . aku mau p i i p i i ss . . ” Samb i l menar i k badannya, seh i ngga crroott . . croott . . ke l uar sperma dar i uj ung kema l uan anaknya . Muka dan buah dada i bu Norma terc i prat o l eh sperma anaknya . Anaknya hanya mematung memandang kema l uannya yang mas i h ters i sa ceceran sperma . Sed i k i t demi sed i k i t ceceran spermanya j atuh pada paha i bu Norma . I bu Norma hanya tersenyum me l i hat s i kap anaknya yang terkesan b i ngung . Mungk i n d i a berp i k i r akan ke l uar a i r kenc i ng, seh i ngga menar i k kema l uannya . Padaha l ka l au d i ke l uarkan d i da l am sensas i nya akan l a i n . Dasar anak-anak, p i k i r i bu Norma . —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: