kenikmatan bersama vina

Penga l aman i n i ter j ad i ket i ka aku ke l as 3 SMA, aku memang berasa l dar i keturunan yang sangat d i s i p l i n da l am sega l a sesuatu . Aku anak bungsu dar i t i ga bersaudara dan semuanya perempuan, namun kata orang s i h aku yang pa l i ng cant i k dan menurut orang- orang waj ahku agak mi r i p Desy Ratnasar i . Papa dan Mama cenderung orangnya keras da l am mend i d i k anak-anaknya bahkan bo l eh d i b i l ang Papa i tu orangnya t i dak pernah menunj ukkan puj i an kepada anak-anaknya, j ad i a l has i l sampa i saat i n i aku t i dak pernah merasakan be l a i an kas i h sayang seorang ayah l ayaknya . Sak i ng kerasnya d i d i kan orang tua kami , mereka menyeko l ahkan semua anaknya d i seko l ah favor i t termasuk aku dan t i dak meng i j i nkan anak- anaknya untuk pacaran sebe l um l u l us SMA dan waktu i tu aku terpaksa menurut wa l aupun da l am hat i kec i l ku aku berontak karena d i seko l ah banyak seka l i cowok keren yang cukup menar i k perhat i anku dan cukup banyak pu l a cowok yang mendekat i ku l antaran waj ahku yang l umayan . Namun semuanya terpaksa aku to l ak dan hasratkupun aku pendam da l am-da l am demi menyenangkan kedua orang tuaku . Terus terang saat aku send i r i aku ser i ng membayangkan b i sa merasakan n i kmatnya berc i uman dan j uga i ng i n merasakan ada tangan yang membe l a i rambutku, menj i l at i sekuj ur tubuhku (sepert i yang aku l i hat d i b l ue f i lm ket i ka aku SMP) , j uga i ng i n merasakan ada pen i s ukuran besar memasuk i vag i naku, seh i ngga akupun ser i ng bermasturbas i d i kamarku . Suatu har i d i seko l ah (entah kapan pers i snya) , saat d i ke l asku ada pe l aj aran Tata Negara yang menurutku cukup membosankan, namun aku suka pe l aj aran i tu karena Bapak Gunawan yang mengaj ar kun i l a i cukup s impat i k dan tampan wa l aupun us i anya pantas menj ad i bapakku . Be l i au us i anya mendekat i 45 tahun, se l a l u bercukur , agak gemuk dan aku suka memperhat i kan rambut d i dadanya yang agak tersembu l saat d i a mengaj ar . Saat i tu aku memperhat i kan penamp i l annya agak l a i n dar i b i asanya, be l i au saat i tu mengenakan paka i an bat i k berwarna b i ru ge l ap d i padu dengan ce l ana panj ang berwarna agak h i tam. Aku sangat terpesona seh i ngga aku membayangkan dapat berc i nta dengannya, dan tak kusadar i vag i naku te l ah basah . “V i na ! ” , tegurnya me l i hatku t i dak konsentras i . “Eh . . i . . i ya Pak” , sahutku sekenanya . “To l ong perhat i kan” , t impa l nya . “Ba i k Pak” j awabku . S i a l an mak i ku da l am hat i apes banget aku apa l ag i d i tambah dengan l edakan tawa se i s i ke l as yang membuatku sangat kesa l . Akh i rnya ku i kut i terus pe l aj aran dengan hat i t i dak menentu . Seusa i seko l ah, aku l angsung ber l ar i menuj u mob i l ku yang kubawa send i r i dan kupark i r dekat ha l aman seko l ah, aku bern i at l angsung pu l ang menger j akan PR- ku yang seabreg . Namun sesuatu menghambat n i atku saat aku me l i hat Bpk . Gunawan sedang menunggu kendaraan umum d i dekat seko l ah, l angsung kuhamp i r i d i a dan kubuka kaca j ende l a mob i l ku . “Pak ! ” , tegurku . “Eh, V i na” , sahutnya . “Pu l ang ke arah mana, Pak?” , tanyaku . “Kebayoran Baru” , j awabnya . “Wah, searah dong” , t impa l ku . ” I kut seka l i an Pak” , kataku samb i l membuka p i ntu mob i l dar i da l am. “Enggak merepotkan?” , tanyanya . “T i dak apa-apa” , j awabku . “Ba i k l ah” , j awabnya seraya na i k ke mob i l ku . Sepanj ang per j a l anan kami banyak berb i cara tentang banyak ha l , dan ternyata be l i au cukup menyenangkan, ternyata be l i au memperhat i kanku cukup l ama i n i kuperhat i kan l ewat ekor mataku seseka l i , dan t i ba-t i ba d i a menyentuh tanganku . “Maaf ” , katanya . “T i dak apa-apa kok Pak” , sahutku, aku senang j uga da l am hat i . La l u secara t i dak sengaj a ku l i r i k d i a dan astaga ! , ternyata ce l ana bag i an depannya ada tonj o l an . Ket i ka sampa i d i rumahnya, d i a menawarkan masuk dan l angsung kusetuj u i . Rumahnya cukup sederhana namun rap i , sesudah aku masuk be l i au bercer i ta tentang d i r i nya l eb i h banyak bahwa d i a sampa i saat i n i mas i h be l um men i kah, mendengar cer i tanya aku semak i n s impat i k dan semak i n membayangkan b i sa berc i nta dengannya . Akh i rnya kami sa l i ng berpandangan tanpa berkata apapun, dan tangan be l i au secara spontan membe l a i rambutku, l a l u per l ahan d i a menc i umku, “Oooh n i kmat rasanya” , dan segera kuba l as c i umannya dengan hangat . Ternyata be l i au b i sa membaca s i tuas i dan l angsung tangannya menggerayang i sekuj ur tubuhku seh i ngga membuatku mengge l i nj ang ken i kmatan . Se l ang beberapa l ama, d i a menuntunku masuk kamarnya dan aku menurut saj a, ket i ka kami masuk ke kamar d i a l angsung mengunc i p i ntunya dan memu l a i kemba l i aks i nya, dengan napasnya yang memburu d i a menc i umi ku dan tentu saj a kuba l as kemba l i dengan tak ka l ah memburunya . Per l ahan- l ahan d i a me l epaskan baj u seragam seko l ahku, dan rokku . Prakt i s k i n i hanya behaku dan ce l ana da l amku yang t i ngga l . “Kamu cant i k seka l i , V i n” , katanya, aku hanya tersenyum mendengarnya karena aku i ng i n d i a berbuat l eb i h dar i i tu, dan d i apun ternyata memahami nya, dengan cepat d i a me l ucut i beha dan ce l ana da l amku seh i ngga aku te l anj ang bu l at d i depannya . La l u gant i an d i a yang me l epaskan se l uruh baj unya . Saat semua baj unya ter l epas , aku agak sed i k i t memi awi k me l i hat pen i snya yang te l ah tegang dan besarnya sek i tar 24 cm dengan d i ameter k i ra- k i ra 4 cm, namun aku j uga kagum me l i hatnya . Tanpa basa-bas i d i a l angsung men i durkanku d i tempat t i dur dan membuka kak i ku l ebar- l ebar seh i ngga kewan i taanku dapat ter l i hat j e l as o l ehnya, kemud i an dengan t i dak membuang waktu l ag i d i a mu l a i membenamkan kepa l anya d i sana dan mu l a i memperma i nkan l i dahnya seh i ngga aku menj er i t- j er i t kec i l menahan ken i kmatan . “Ehm. . ahh . . ahh . . ” , hanya i tu yang b i sa kuucapkan, sampa i beberapa waktu l amanya aku merasakan puncak ken i kmatan dan menj er i t- j er i t , “Oh . . ahh . . aaah . . Pak . . ohh . . n i kmat . . ooooh . . ” Dan spontan aku menj ambak rambutnya tanpa mempedu l i kan l ag i status antara kami . La l u d i a bangk i t dan secara cepat pen i snya sudah ada d i depan mukaku, aku paham maksudnya l angsung kuj i l at i pen i snya per l ahan- l ahan kuma i nkan dengan l i dahku dan aku dapat mendengar r i nt i hannya menahan n i kmat . La l u kumasukkan pen i snya ke da l am mu l utku, sudah kuduga aku tak dapat me l ahap se l uruhnya, hanya setengahnya yang masuk ke mu l utku . Ku l akukan gerakan maj u mundur dengan kepa l aku membuatnya semak i n mer i nt i h ken i kmatan . Harus kuaku i aku j uga men i kmat i perma i nan i n i apa l ag i saat kurasakan pen i snya berdenyut da l am mu l utku, rasanya tak i ng i n kuakh i r i perma i nan i n i . T i ba-t i ba d i a menar i kku ke atas dan l angsung d i a men i durkanku kemba l i , kak i ku kemba l i d i buka l ebar- l ebar dan d i a memperma i kan k l i tku dengan pen i snya yang membuatku semak i n tak karuan seh i ngga tak berapa l ama aku kemba l i mencapa i puncak ken i kmatan dan ca i ran kewan i taanku membasah i pen i snya . La l u t i ba-t i ba dengan satu gerakan cepat d i a memasukkan pen i snya ke da l am vag i naku, aku l angsung menj er i t karena vag i naku mas i h semp i t dan aku mas i h perawan, seh i ngga kurasakan agak sed i k i t per i h . Namun rupanya be l i au te l ah tahu keadaanku seh i ngga d i a d i am sebentar agar aku dapat menguasa i d i r i . Sete l ah aku dapat menguasa i d i r i be l i au l angsung menggerakkan p i nggu l nya per l ahan- l ahan dan mak i n l ama mak i n cepat seh i ngga tubuhku terguncang- guncang . Sete l ah k i ra- k i ra 2 j am kami berpacu da l am b i rah i , aku merasakan orgasme kurang l eb i h sebanyak 5 ka l i sampa i terakh i r kurasakan be l i au i ng i n mencapa i puncak d i a mengej ang dan menj er i t tertahan l a l u kurasakan ca i ran hangat menyemprot d i nd i ng vag i naku . Sete l ah semuanya se l esa i , aku pun berpami tan dengannya dan ber j anj i untuk me l akukannya kemba l i ma l am mi nggu nant i . —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: