keperawanan ani

Aku seorang mahas i swa berumur 21 tahun . Pada saat l i buran semester aku pu l ang ke kampungku d i Garut . Untuk mengatas i kej enuhan, aku j a l an- j a l an d i kota tersebut . Dan masuk ke sebuah pusat be l anj a d i kota kec i l i tu . Secara tak sengaj a aku memandang i seorang gad i s yang b i sa d i katakan cant i k . Waj ahnya memancarkan kecant i kan a l ami yang j arang d i temu i pada seorang gad i s kota . S i ngkat cer i ta kami berkena l an . Namanya An i , berumur 16 tahun . Duh, senang seka l i aku b i sa kena l an dengan gad i s sepert i d i a . Bu l an demi bu l an te l ah ber l a l u, kami pun semak i n akrab dan ser i ng berhubungan l ewat te l epon . S i ngkat kata, kami pun sepakat untuk menj ad i sepasang kekas i h . Pada l i buran semester se l anj utnya, kami ber j anj i bertemu d i rumahnya . Rumahnya s i h sederhana, mak l um bapaknya hanya pedagang kec i l , tap i bukan i tu yang aku l i hat . Ma l am i tu kami berdua menonton l ayar tancap, ha l yang sebenarnya cukup s imp l e tap i yah namanya j uga l ag i kasmaran . Kami pu l ang j am semb i l an ma l am atas ke i ng i nan An i . Ternyata sampa i d i rumah pacarku, kami hanya mener ima t i t i pan kunc i rumah . Ke l uarganya sedang perg i menegok teman ayah pacarku yang sedang sak i t keras . Ma l am i tu d i ng i n seka l i , An i permi s i untuk gant i paka i an . Saat ku l i hat An i dengan paka i annya yang sederhana i tu aku terpaku, betapa cant i k dan anggunnya d i a wa l aupun hanya memaka i paka i an b i asa . Aneh, ada seuatu yang aneh yang menj a l ar ke perasaanku . “Lho, ada apa Kang?” , tanya An i . “Ah, nggak ada apa-apa ! ” , j awabku . “Kok me l i hat An i terus?” , tanyanya l ag i . “Ngak kok ! ” , j awabku . “Kamu cant i k, An” . “Ah Akang ! ” , katanya l ag i dengan ters i pu . Lama kami berpandangan, dan aku mu l a i mendekat i d i r i nya . Aku pegang tangannya, l a l u kuraba, betapa l embut tangannya . Kami sa l i ng berpegangan, meraba dan membe l a i . Per l ahan kubuka paka i annya satu persatu, ku l i hat i a da l am keadaan setengah te l anj ang . Kupandang i dadanya d i ba l i k BH put i hnya, kupandang i se l uruh tubuhnya, ku l i tnya yang sawo matang . “Kang, bener Akang c i nta ama saya?” , tanyanya l ag i . “Bener , Akang c i nta ama kamu ! ” , j awabku samb i l membuka BH dan Ce l ana da l am warna put i hnya . K i n i i a po l os tanpa satu benangpun menutup i tubuhnya . Kubar i ngkan i a d i tempat t i dur , l a l u kuc i umi se l uruh tubuhnya . Tubuh An i bergetar hebat , menandakan bahwa d i a baru pertama ka l i i n i me l akukan hubungan seks dengan l awan j en i snya . La l u kubuka se l angkangannya dan kumasukkan pen i sku dengan extra hat i -hat i . An i mengerang dengan pasrah, l a l u kusuruh i a untuk mengg i g i t banta l agar suaranya t i dak kedengaran o l eh tetangga . Kugerakkan pen i sku, maj u mundur . Mata An i merem me l ek keenakan . Nafasku mu l a i memburu, dan An i mu l a i t i dak b i sa mengontro l d i r i nya, d i a memegang banta l dengan eratnya, gerakanku semak i n cepat , aku i ng i n seka l i menembus pertahanannya yang rapat i tu . Kupegang i payudaranya, kuj i l at , kuku l um, dan kurasakan pen i sku mu l a i menegang dan, “Cret . . , cret . . , cret ” . Spermaku ke l uar dengan deras , An i meme l ukku dengan erat dan kami pun terbar i ng ke l e l ahan . Da l am hat i aku bertekad untuk men i kah i gad i s i tu, karena aku sangat menc i nta i nya .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: