keperawanan ku

Aku mas i h duduk d i ke l as t i ga SMP ket i ka bapakku memangg i l ku ke ruangan ker j anya . Dar i kec i l aku sudah terb i asa untuk h i dup secara menyenangkan . Set i ap ke i ng i nanku d i turut i , sebaga i anak bungsu, aku sangat d imanj a dengan sega l a fas i l i tas . Aku mempunya i sop i r pr i bad i yang s i ap mengantarkanku ke mana saj a aku mau . Ayahku member i ku uang j aj an yang b i sa aku be l i kan apa saj a sesukaku . Namun, ket i ka kr i smon t i ba, mus i bah i tupun t i dak b i sa d i pungk i r i o l eh ke l uarga kami . Kami j atuh bangkrut . I tupun kami memi l i k i hutang paj ak yang tertunggak . Sudah semi nggu l amanya, tukang paj ak menyatron i rumah kami dan menghutang sega l a berkas berkas perusahaan ayahku . Ket i ka aku d i pangg i l masuk, petugas paj ak dan ayahku sedang duduk d i ruang ker j a . Petugas paj ak i tu sudah cukup tua . K i ra-k i ra seumur ayahku, tap i matanya dengan nanar memandang i tubuhku yang termasuk bongsor . D i a tersenyum memandangku, waj ahku memang termasuk l umayan, mak l um dengan tampang or i enta l ku yang k l as i k, banyak yang meng i ncarku . Termasuk petugas paj ak bernama Pak Ami r yang duduk d i hadapanku . Ayahku secara panj ang l ebar mencer i takan kesu l i tannya yang d i hadap i nya dan baga imana Pak Ami r menawarkan bantuannya untuk mengurang i hutang paj ak yang tertunggak kepadanya . Tap i untuk i tu ada harga yang sangat maha l . Masa l ahnya, ayahku sedang t i dak memi l i k i uang sama seka l i . Sedangkan b i l a hutang paj ak i tu t i dak d i se l esa i kan, ayahku akan d imasukkan ke penj ara . Pak Ami r berkata, b i sa d i bayar asa l aku mau member i kan keperawananku kepadanya . Ayahku hanya tertunduk saj a . Aku sangat kaget karena mendengar ha l yang sebe l umnya t i dak pernah aku bayangkan . Sete l ah d i j e l askan secara panj ang l ebar , akupun menurut i per i ntah ayah . Secara gonta i , d i a men i ngga l kan kami berdua ke l uar dar i kamar ker j a . Saat i tu, aku mengenakan t-sh i rt dan rok mi n i . Pak Ami r secara per l ahan mu l a i menge l us tanganku . Aku hanya b i sa memej amkan mata . D i a mu l a i beran i dan menge l us rambutku, t i ba-t i ba aku menc i um bau rokok, ternyata Pak Ami r mu l a i menc i umi b i b i rku . Aku t i dak b i sa bergerak karena tubuhnya yang besar te l ah men impa tubuhku yang kec i l . C i umanpun turun ke dadaku yang membusung . Tangannya secara per l ahan meraba bet i s dan na i k ke pahaku . Secara per l ahan, rokku d i k i baskan dan aku merasa kema l uanku d i perma i nkan o l eh j ar i nya . Aku hanya b i sa berter i ak kec i l ket i ka j ar i nya menusuk a l at kema l uanku dan tak l ama kemud i an a l at kema l uankupun menj ad i basah . T i ba-t i ba Pak Ami r berd i r i dan membuka ce l ananya . Aku t i dak b i sa berbuat apa-apa ket i ka d i a memaksa memasukkan a l at kema l uannya ke mu l utku . Aku mencoba berontak, tap i apa daya? Bau seka l i pen i snya tap i aku ter i ngat akan nas i b ayahku yang saat i n i sedang berada d i tanganku, meng i ngat ha l i tu, aku mencoba merubah s i kapku dar i pas i f menj ad i akt i f . Aku t i dak ragu l ag i me l ahap pen i s Pak Ami r yang besar i tu dengan mu l utku . Kuku l um dan kuh i sap sepert i orang ah l i . D i a memegang kepa l aku seakan t i dak mau pen i snya ke l uar dar i mu l utku . Sete l ah puas , d i a memaksaku membuka ce l ana da l amku . Akupun hanya b i sa te l entang ket i ka l i dahnya mema i nkan c l i tor i sku . Aku hanya b i sa merem-me l ek keasy i kan, baru ka l i i n i rasanya aku merasakan ken i kmatan yang beg i tu dahsyat . Tak l ama kemud i an, tak hanya l i dah saj a yang berb i cara . Rupanya Pak Ami r t i dak sabar l ag i untuk mencoba vag i naku yang mas i h perawan . Aku menj er i t kec i l ket i ka aku merasakan pen i snya yang besar memasuk i vag i naku untuk pertama ka l i nya . Aku hanya b i sa mengaduh kesak i tan ket i ka d i a dengan ganasnya me l ahap keperawananku . Sete l ah bosan dengan pos i s i i tu, d i a memaksaku dengan pos i s i menungg i ng dan d i a menghantamku dar i be l akang . Aku hanya b i sa memej amkan mata antara men i kmat i dan kesak i tan . D i apun bergant i pos i s i dan duduk d i bangku dan aku d i suruhnya untuk duduk d i atasnya, dengan pos i s i duduk, aku memi l i k i kenda l i atas d i r i nya dan entah kenapa aku te l ah l epas kenda l i , seh i ngga aku menggoyangkan pen i snya dengan cepat seka l i , d i a t i dak tahan l ag i dan akupun d i paksa untuk menj i l at i a i r man i nya, rasanya aneh . Tap i karena aku d i suruh te l an, akupun tanpa p i k i r panj ang mene l annya . Se l esa i tugasku untuk membantu ayahku dan se l esa i pu l a penga l aman seks pertamaku dengan seorang petugas paj ak yang sebenarnya l eb i h pantas menj ad i ayahku . Apa mau d i kata . Akupun t i dak tahu apakah aku harus menyesa l atau men i kmat i kej ad i an tersebut . Rasanya aku j ad i ketag i han j uga s i h .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: