nikmat nya penis arab

Aku sudah punya suami tap i t i dak puas da l am hubungan seksua l . Karena barang suami ku kec i l dan pendek . Se l a i n i tu ka l au ma i n sebentar . Aku ser i ng membayangkan ka l au sek i ranya d i setubuh i o l eh l ak i – l ak i yang barangnya gede, tentu n i kmat seka l i . Teman saya suka cer i ta pada saya bahwa suami nya kuat seka l i da l am seks . Kebetu l an suami nya orang Arab . Katanya, ka l au ma i n i a kerasa ny i l u dan kesemutan d i vag i nanya . Sej ak i tu aku ser i ng membayangkan suami temanku . Karena orangnya t i ngg i besar , dadanya berbu l u teba l . Pada suatu har i aku ma i n ke rumah temanku i tu . Katakan saj a namanya L i nda, dan nama suami nya Mansur . Pak Mansur buka p i j at ref l eks i . Se l a i n i tu i a suka o l ah raga . Ket i ka aku sampa i d i rumahnya i a sedang bero l ah raga . Dan aku ngobro l dengan L i nda sahabat kar i bku . Aku datang i ng i n membukt i kan cer i ta L i nda, apa benar barang suami nya gede . Tak l ama kemud i an, i a datang dengan memaka i ce l ana o l ah raga yang cukup t i p i s . I a duduk d i depanku . Samb i l aku mi num teh aku nge l i r i k sed i k i t ke bag i an se l angkangannya, tap i karena ada L i nda aku tak l ama- l ama nge l i r i knya . T i dak l ama L i nda perg i untuk meny i apkan sarapan pag i . T i ngga l l ah aku berdua dengan suami nya ngobro l . Kesempatan aku untuk me l i r i k agak l ama . Astaga, beneran omongan L i nda, nampak menonj o l d i ce l ananya tonj o l an besar dan panj ang . Aku berkata da l am hat i ku, baga imana ka l au i tu ngaceng dan te l anj ang . Pantesan ka l au L i nda ma i n, katanya, sampa i sambat-sambat . Sej ak i tu aku suka membayangkan pen i s suami teman saya yang Arab i tu . Set i ap aku ma i n sama suami ku aku membayangkan barang pak Mansur yang besar dan panj ang i tu . Karena barangnya suami t i dak keras secara maks ima l aku menyarankan d i urut ref l eks i o l eh Pak Mansur . Suami ku sangat setuj u, i a mi nta d i datangkan ke rumah . Suami kena l ba i k dengan Pak Mansur . Kemud i an mu l a i suami nya saya d i urut o l eh Pak Mansur k i ra-k i ra j am 8 ma l am. Aku berada d i sebe l ah suami ku yang sedang d i urut i tu . Kesempatan bag i ku untuk me l i hat benj o l an d i se l angkangan Pak Mansur . Sekarang aku car i a l asan supaya aku d i i z i nkan d i urut o l eh Pak Mansur . Dengan a l asan yang tepat aku d i i z i nkan . Sete l ah suami ku d i urut g i l i ran aku sekarang d i urut . Karena suami t i dak tahan, i a perg i mand i . T i ngga l l ah sekarang aku berdua dengan Pak Mansur . I a mu l a i ngurut dar i bet i sku yang mu l us . Aku bertanya da l am hat i , apakah Pak Mansur t i dak terangsang me l i hat bet i s dan pahaku yang mu l us i tu . Kemud i an i a mu l a i meny i ngkap rokku seh i ngga nampak l ah padanya pahaku yang mu l us . I a berkata padaku, ” I bu harus ser i ng d i urut ref l eks i , semi nggu seka l i , karena i bu punya gej a l a darah t i ngg i . Tap i mi nggu depan ka l au b i sa j angan paka i rok, paka i sarung saj a, supaya mudah ngurutnya d i bag i an uj ung paha dan p i nggu l nya . I tu ka l au suami i bu setuj u . ” “Suami ku past i setuj u, ka l au memang i tu b i sa menyembuhkan, apa l ag i i a sudah percaya sama bapak, ” ba l asku . Dan suami ku ternyata meng i z i nkan apa yang d i sarankan o l eh Pak Mansur . Mi nggu depannya i a datang l ag i , suami ku g i l i ran pertama yang d i urut . Sete l ah se l esa i baru sekarang g i l i ran aku . Aku gant i paka i an dengan sarung, l a l u tengkurep . Hat i ku mu l a i dak-d i k-duk t i dak karuan . Ket i ka i a mengurut bet i s k i r i ku, kak i kananku kumasukkan pe l an ke se l angkangan Pak Mansur samb i l kugerak-gerakkan pe l an-pe l an . Terasa barang Pak Mansur bergerak-gerak mu l a i ngaceng . Terasa benar d i kak i ku ka l au barang Pak Mansur besar seka l i . T i dak l ama kemud i an suami ku pami t ke Pak Mansur untuk ke l uar be l i rokok karena rokoknya hab i s . Pak Mansur menj awab “Ya, Pak” . Ucapannya yang ha l us dan l embut membuat suami ku tambah percaya . Pak Mansur mu l a i beran i meny i ngkap sarungku sampa i ke pangka l paha . I a mengurutku sampa i ke pangka l paha . “Aduh, ” kataku ket i ka j ar i – j ar i nya mengena i b i b i r vag i naku . “Sak i t bu?” tanya Pak Mansur . “T i dak, ” sahutku . Mu l a i l ah i a mengurut agak beran i d i bag i an pangka l pahaku samb i l menge l us-nge l usnya, dan aku semak i n t i dak t i dak tahan, dan mu l a i terangsang . Pak Mansur paham dengan suara rangsanganku . I a menyuruhku berba l i k te l entang seh i ngga i a dapat me l i hat pemandangan yang mengga i rahkan . I a meny i ngkap l ag i sarung sampa i ke pangka l paha sampa i ke l i hatan CD-ku . I a mu l a i menggerak-gerakkan j ar i nya ke b i b i r vag i naku . Aku semak i n t i dak tahan . I a semak i n memasukkan j ar i nya semak i n da l am h i ngga mengena i l obang vag i naku dan mendorongnya pe l an-pe l an, tap i t i dak berhas i l , karena l obang vag i naku peret . I a menyopotnya dan memasukkan ke mu l utnya samb i l d i l udah i kemud i an i a masukkan kemba l i . K i n i baru j ar i Pak Mansur masuk l e l obang vag i naku . Aku mengge l i nj ang ken i kmatan . Sayang seka l i ken i kmatan i tu terhent i , karena suami ku datang dar i membe l i rokok . Wa l aupun demi k i an, sebe l um suami ku t i ba d i kamar , kami berdua sa l i ng menatap da l am-da l am samb i l sa l i ng tersenyum. Sekarang kami berdua sudah sa l i ng mengert i ke i ng i nan mas i ng-mas i ng dan tak ma l u-ma l u l ag i . T i ngga l menunggu kesempatan l a i n yang l eb i h ba i k saj a . . . . Mi ngggu depannya Pak Mansur datang l ag i . Kemud i an mengurut suami ku . T i dak l ama kemud i an te l epon berder i ng, aku yang mener imanya . Teman b i sn i s suami ku mi nta agar suami ku datang ke rumahnya untuk memb i carakan b i sn i s yang sangat pent i ng dan menguntungkan . Aku sampa i kan ha l i tu pada suami ku . I a b i l ang bahwa i a akan datang sete l ah d i urut . Hat i dak-d i k-duk, apakah suami ku meng i z i nkanku d i urut tanpa ada d i a karena akan perg i ke rumah rekan b i sn i snya yang cukup j auh dar i rumahku . Sete l ah suami ku se l esa i d i urut , aku bertanya, “Pak, baga imana ka l au aku t i dak usah d i urut saj a, ya . ” “T i dak apa-apa, d i urut saj a, aku sudah percaya, kok sama Pak Mansur . I a orangnya ba i k . ” Sete l ah mand i suami ku berangkat menuj u ke rumah rekannya . T i ngga l l ah aku berduaan dengan Pak Mansur ma l am-ma l am sek i tar setengah sepu l uh . Hat i ku dak-d i k-duk, aku akan merasakan pen i s orang Arab ma l am i n i , kataku da l am hat i . Aku tengkurep . Pak Mansur l angsung meny i ngkap sarung sampa i ke pangka l pahaku . Rupanya i a sudah t i dak tahan i ng i n merasakan l obang vag i naku yang kec i l . Aku orangnya ramp i ng, t i ngg i 155 cm. Seangkan Pak Mansur t i ngg i besar , dan dadanya berbu l u teba l . I a l angsung meny i ngkap CD-ku dan mema i nkan b i b i r vag i naku, kemud i an CD-ku d i pe l orot i n . Sekarang nampak l ah vag i naku, i a me l udah i l obang vag i naku d i campur dengan mi nyak . Aduh, sekarang aku benar-benar t i dak tahan, i ng i n segera d imasuk i barangnya . I a membuka sarungku, BH-ku dan kausku . K i n i aku te l anj ang bu l at . Dan i a mu l a i membuka ce l ananya, kaos . Aku me l i r i k i ng i n tahu sepert i apa barangnya . Beg i tu i a membuka ce l ana da l amnya, astaga . . . pen i s Pak Mansur benar-benar besar dan panj ang, ngaceng tegak, sepert i barangnya kuda . Aku takut bercampur i ng i n merasakan . Aku takut robek, dan j ebo l l obang rah imku, bercampur i ng i n merasakan puncak ken i kmatan . I a mu l a i mengangkangkan l ebar- l ebar pahaku . I a mengarahkan pen i snya yang besar , panj ang dan keras ke l obang vag i naku . I a menekankan barangnya . Aku berter i ak kec i l , “Aduuuh . . . sak i t , Pak . ” “D i tahan, Bu . Nant i akan h i l ang rasa sak i tnya bergant i ken i kmatan yang l uar b i asa . ” Pen i s Pak Mansur kurang l eb i h panj angnya 20 cm dan ukurannya besar seka l i , sepert i barangnya kuda . I a menekan barangnya sampa i t i ga ka l i tap i t i dak b i sa masuk j uga, sak i ng besarnya . I a sudah t i dak tahan, nafsunya membara . I a me l udah i l obang vag i naku banyak seka l i sampa i me l e l eh ke pantatku, d i campur dengan mi nyak . Barang Pak Mansur pun d i l umat i mi nyak d i campur l udah b i ar l i c i n . Kemud i an i a mengarahkan kemba l i pen i snya ke l obang vag i naku dan menekannya . Aku berter i ak samb i l mengg i g i t b i b i rku . Tap i Pak Mansur semak i n keras menekannya . Sete l ah bersusah payah, akh i rnya pen i snya berhas i l masuk j uga . I a menancapkan semuanya . I a men i nd i hku samp i l menc i umi dan mengecup b i b i rku dengan gagar . I a mu l a i menggenj otku dengan ganasnya . Sampa i terdengar buny i dar i l obang vag i naku . . . Cprot . . . Cprot . . . Samb i l meme l ukku gemes bercampur ganar . Tubuhku yang ramp i ng d i tekuk-tekuk samb i l d i genj ot . Sekarang aku mu l a i merasakan ken i kmatan yang l uar b i asa . I a mengenj ot l obang vag i naku l ama seka l i . Aku d i setubuh i 3 ronde sampa i terasa l emas se l uruh tubuhku . Aku me l i hat sudah j am 1 ma l am. Berart i kami te l ah berma i n se l ama 3 j am setengah . Waduuh . . . n i kmatnya l uar b i asa . . . . Sayang, kami tak b i sa me l anj utkannya sema l am suntuk . Kami harus segera berbenah supaya tak kepergok suami ku yang sebentar l ag i akan kemba l i . Tap i aku puas seka l i dengan persetubuhan kami ma l am i n i . . . .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: