nikmatnya 3 gadis montok

K i sah i n i aku a l ami kurang l eb i h 9 tahun yang l a l u . Saat i tu aku berus i a 22 tahun . Namaku Very dan saat i tu aku mas i h ku l i ah d i sa l ah satu Perguruan T i ngg i terkena l d i Bandung . Orang b i l ang tampangku l umayan, mi r i p-mi r i p dengan presenter top Om Farhan . Apa l ag i aku d i ber i fas i l i tas yang ber l eb i h o l eh orang tuaku . Aku t i ngga l bersama nenekku karena kedua orang tuaku d i mutas i ke l uar pu l au j awa . Jauh dar i orang tua membuat aku tengge l am da l am pergau l an bebas . Waktu i tu aku sedang ser i ng j a l an bareng dengan I da . Orangnya put i h cant i k, tubuhnya t i ngg i l angs i ng dengan potongan rambut pendek sepert i cowok . Payudaranya t i dak besar tetap i p i nggu l dan pantatnya menungg i ng ke be l akang seh i ngga b i l a I da memaka i ce l ana j eans ketat akan ter l i hat sangat seks i I da us i anya saat i tu sek i tar 19 tahun dan baru saj a l u l us SMA . Aku sudah beberapa ka l i em-e l dengannya, tetap i penga l aman yang terakh i r aku a l ami dengannya sangat berkesan bag i ku, aku ter l i bat pesta orgy dengannya . Cer i tanya pada suatu har i aku perg i dengan I da dan ad i knya, Sant i , ke rumah sa l ah seorang saudaranya . Sant i secara f i s i k berbeda dengan I da, Sant i l eb i h pendek tetap i tubuhnya put i h montok . Kami berkunj ung ke rumah Wu l an . D i sana ternyata sudah ada Tomy, pacar Wu l an . Keadaan rumah wu l an sangat sep i karena ke l uarganya sedang menghad i r i undangan d i l uar kota . Kami ber l ima kemud i an ter l i bat obro l an seru samb i l d i se l i ng i mi num mi numan keras Jack Dan i e l yang sudah d i campur dengan buah v i ta . Aku j uga menge l uarkan 3 l i nt i ng ganj a yang kami h i sap bersama bergant i an . T i dak berapa l ama kami mu l a i mabuk . Wu l an dan Tomy permi s i ke l oteng atas karena akan menonton TV d i l anta i dua . Aku, I da dan Sant i me l anj utkan perb i ncangan . Saat as i k men i kmat i mi numan keras samar-samar kami mendengar suara erangan dar i kamar atas . Kami bert i ga sa l i ng berpandangan . I da tersenyum ge l i dan kemud i an mengaj ak aku dan Sant i untuk meng i nt i p ke atas . Sant i meno l ak untuk i kut ke atas , akh i rnya aku dan I da dengan ber j i ngkat- j i ngkat mena i k i tangga ke atas untuk me l i hat apa yang sedang Wu l an dan Tomy l akukan . D i ruang tengah atas ternyata keadaan sep i . TV mas i h menya l a tetap i Wu l an dan Tomy t i dak tampak d i sana . Aku dan I da kemud i an mendekat i satu-satunya kamar yang ada d i l anta i atas . Semak i n dekat semak i n terdengar suara-suara yang “mencur i gakan” . Dengan per l ahan I da meny i ngkap t i ra i hordeng kamar atas , maka tampak l ah pemandangan yang l uar b i asa bag i ku . Tomy dan Wu l an da l am keadaan bug i l tampak sedang bersetubuh . Tomy tampak sedang men i nd i h tubuh Wu l an . Pos i s i mereka membe l akang i j ende l a kamar seh i ngga kami dapat me l i hat j e l as pen i s Tomy yang ke l uar masuk l ubang memek Wu l an . Baru ka l i i n i aku me l i hat orang l a i n bersetubuh d i depanku seh i ngga aku menga l ami sensas i yang l uar b i asa . T i ba-t i ba I da menar i k tanganku ke sofa d i ruang tengah . Nampaknya d i a j uga terangsang me l i hat pemandangan d i kamar i tu . Dengan bernafsu I da me l umat b i b i rku sementara tangannya meremas-remas pen i sku . Aku t i dak mau ket i ngga l an, kuremas-remas kedua buah pantat I da . I da kemud i an menunduk d i depanku, dengan cepat d i bukanya res l et i ng ce l anaku seh i ngga pen i sku yang sudah menegang menyembu l ke l uar dar i ce l anaku . Dengan s i gap I da l angsung mengu l um batang pen i sku, sementara tangannya menyusup ke da l am baj uku dan mengusap-usap put i ng susuku . B i rah i ku benar-benar terbakar . Tanganku memegang i kepa l a I da dan mendorongnya maj u mundur sementara l i dah I da terasa menge l us-e l us kepa l a pen i sku . Tak berapa l ama I da berd i r i dan me l epaskan ce l ananya . Maka tampak l ah memeknya yang mengge l embung d i tumbuh i o l eh bu l u-bu l u ha l us . I da kemud i an na i k ke atas sofa dan menungg i ng d i hadapanku, tampaknya i a sudah t i dak tahan dan i ng i n aku segera menyetubuh i nya . Aku t i dak mau terburu-buru . Ku s i ngkapkan buah pantatnya maka tampak l ah be l ahan memeknya yang merah menganga d i depanku . Aku kemud i an menj i l at i memeknya . Ku h i sap b i b i r memek dan i t i l nya . Seseka l i kuj i l at i l ubang pantatnya dan ku g i g i t kedua buah pantatnya . Tak l ama kemud i an aku berd i r i d i be l akangnya . Per l ahan- l ahan ku masukan batang pen i sku ke l ubang memeknya . Memeknya yang basah membuat pen i sku dengan mudah masuk ke da l amnya . I da mengerang, waj ahnya d i tutupkan ke banta l sofa . Aku mu l a i menggenj ot pantatku maj u mundur , suara pahaku yang beradu dengan pantatnya membuatku semak i n bernafsu . Tak berapa l ama I da mengangkat kepa l anya , pantatnya d i dorong ke be l akang seh i ngga batang pen i sku hamp i r masuk semua ke l ubang memeknya . “Ah, Ver , aku mau ke l uar n i h, ah . . ” , erangnya . Aku semak i n cepat menggenj ot pantatku . Aku pun sudah tak tahan l ag i karena b i b i r memek I da erat seka l i mencengkram batang pen i sku . T i ba-t i ba I da menj er i t kec i l , i a menga l ami orgasme, aku semak i n kuat mengocok pen i sku d i l ubang memeknya . Tak berapa l ama akupun menga l ami ej aku l as i . Ku tekan pen i sku da l am-da l am ke l ubang memeknya . Spermaku muncrat d i da l am memeknya . Aku kemud i an perg i ke kamar mand i untuk members i hkan pen i sku . I da tampak duduk d i sofa members i hkan l ubang memeknya dar i spermaku dengan t i su . Agak l ama aku d i kamar mand i karena dengku l ku mas i h l emas karena persetubuhan tad i . Se l esa i members i hkan pen i sku, aku kemba l i ke ruang TV . Sesampa i nya d i sana aku d i suguh i pemandangan yang l uar b i asa . I da tampak duduk d i sofa, Wu l an ber j ongkok d i se l angkangan I da me l akukan ora l sex . Tomy berd i r i d i atas sofa sementara I da tampak mengu l um batang pen i snya . B i rah i ku na i k kemba l i , aku hamp i r i mereka dan kemba l i kubuka ce l ana j eansku . Ku e l us-e l us pantat Wu l an yang besar . Ku masukan j ar i tengahku ke l ubang memek Wu l an . Memek Wu l an mas i h basah, mungk i n karena sperma Tomy be l um ker i ng d i l ubang memeknya . Aku mengocok-ngocok j ar i ku dengan cepat d i l ubang memek Wu l an . Aku t i dak tahan, segera saj a ku masukan pen i sku ke l ubang memek Wu l an dan ku genj ot pantatku maj u mundur . Wu l an semak i n rakus menj i l at i memek I da sementara I da as i k mengu l um pen i s Tomy samb i l tangannya meremas-remas buah zakar Tomy . Tangan Tomy tampak menggerayang i ke dua payudara I da . T i ba-t i ba aku mendengar suara l angkah mena i k i tangga . Rupanya Sant i menyusu l kami ke atas . Me l i hat pemandangan yang ada d i depan matanya Sant i tampak tertegun . Tap i kemud i an per l ahan Sant i menghamp i r i kami . Sant i berd i r i d i samp i ngku . Aku t i dak meny i a-ny i akan kesempatan . Kutar i k tubuhnya dan ku l umat b i b i rnya sementara pen i sku terus ke l uar masuk l ubang memek Wu l an . Aku s i ngkapkan baj u dan BH Sant i ke atas , maka menyembu l ah kedua susu Sant i yang put i h bu l at . Dengan rakus ku h i sap kedua susu Sant i bergant i an k i r i kanan . Put i ng susunya terasa mengeras d i da l am mu l utku . Tomy kemud i an menghamp i r i Sant i dar i be l akang . Tangannya membuka res l et i ng ce l ana Sant i dan meme l orotkannya ke bawah . D i tar i knya Sant i ke atas Sofa d i samp i ng I da . Sant i menungg i ng d i atas sofa, mu l utnya mengh i sap payudara I da, sementara ku l i hat Tomy memasukan pen i snya ke l ubang Memek Sant i . Pemandangan yang l uar b i asa i ndah, Sant i sang ad i k menj i l at i payudara I da, kakaknya, sementara Tomy as i k menger j a i l ubang memek Sant i dar i be l akang . Karena aku dan Tomy sudah ej aku l as i sebe l umnya, kami mampu bertahan cukup l ama . Se l ang 15 Men i t Wu l an mengerang, d i a menga l ami orgasme . ca i ran memeknya membasah i batang pen i sku . Wu l an kemud i an tersungkur ke l anta i karena ke l e l ahan . Tomy kemud i an mencabut pen i snya dar i l ubang memek Sant i . Tomy ber j ongkok d i se l angkangan I da . Per l ahan d imasukannya batang pen i snya ke l ubang memek I da . Aku t i dak t i ngga l d i am. Ku hamp i r i Sant i dan kusetubuh i d i a dar i be l akang . Tanganku mencengkram buah pantat Sant i sementara pen i sku mengocok-ngocok l ubang memeknya . Lubang memek Sant i mas i h semp i t . Mungk i n karena penga l aman sex-nya be l um sebanyak kakak dan saudaranya . Berse l ang 30 men i t , Tomy mengerang, tampaknya d i a sudah mau “sampa i ” . Tomy mencabut pen i snya dar i l ubang memek I da, d i semprotkannya ca i ran spermanya ke dada I da . Sperma Tomy tampak membasah i payudara I da . Tomy kemud i an menyorongkan pen i snya ke mu l ut Sant i . Sant i kemud i an menj i l at i dan menyedot s i sa-s i sa sperma Tomy dar i kepa l a pen i snya . Sant i j uga sudah mau sampa i , d i sedotnya dengan keras batang pen i s Tomy sementara pantatnya terasa mengej ang tanda Sant i sudah orgasme . Tomy ambruk ke l e l ahan ke l anta i menyusu l Wu l an . Akupun sudah mau sampa i . Ku tekan kuat-kuat batang pen i sku ke l ubang memek Sant i . Aku mengerang n i kmat ket i ka spermaku muncrat membasah i d i nd i ng-d i nd i ng l ubang memek Sant i . Akh i rnya kami ber l ima ambruk ke l anta i karena ke l e l ahan . Kami baru bangun ket i ka har i menj e l ang ma l am dan kami pun harus pu l ang karena ke l uarga Wu l an akan segera sampa i ke rumah . I tu l ah penga l amanku yang tak akan aku l upakan . Penga l aman Orgy yang pertama dan terakh i r bag i ku . I da dan Sant i saat i n i sudah men i kah dan memi l i k i anak . Wu l an men i kah dengan Tomy tap i tak l ama kemud i an mereka bercera i . Aku t i dak pernah ber j umpa l ag i dengan mereka . Hanya kenangan tentang mereka saj a yang akan meneman i har i -har i ku ke depan . —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: