pengalaman pertama

Nama saya ada l ah a l ex . Umur saya 14 tahun . Saya i ng i n mencer i takan penga l aman nyata saya . Ket i ka saya umur 13 tahun, saya sangat dekat dengan seorang saudara papa saya yang bernama Sandra . Saya ser i ng meng i nap d i rumahnya untuk berma i n komputer karena d i rumah saya tak ada komputer . Saya se l a l u berma i n champ i onsh i p manager dan chatt i ng . Komputernya ter l etak d i kamarnya . Pada suatu har i , d i a i n i gn t i dur l eb i h awa l . Capek katanya . Saya b i l ang, ” Ya sudah, t i dur aj a . ” Saya terus saj a as i k ma i n i nternet . T i ba-t i ba saya i ng i n membuka webs i te sumbercer i ta . com. Saya membaca cer i ta daun muda . Ket i ka saya sedang membaca, saya membayangkan baga imana rasanya be ‘ g i tu-g i tu ‘ . Saya l i hat s i Sandra i n i . Sebe l um saya bert i ndak l eb i h l anj ut , saya nya l akan TV b i ar d i a t i dak cur i ga dan ada a l asan mengapa saya na i k ke ranj angnya . Saya mu l a i menyusupkan tangan saya ke da l an se l imutnya . Saya menemukan pahanya . Saya i nt i p ke da l am se l imut . Ohh . . put i h dan mu l us pahanya . Saya e l us-e l us beberapa men i t . La l u saya l i hat reaks i nya . Tak ada reaks i . Saya teruskan ke bag i am ce l ananya . Saya mencar i ce l ana da l amnya . Susah seka l i menemukannya . Sete l ah beberapa saat , akh i rnya saya menemukan j uga CD nya . Saya e l us-e l us vag i nanya dar i l uar . Ohh . . n i kmat seka l i . Baru pertama ka l i saya sepert i i n i . Saya kemba l i me l i hat reaks i nya . Tak ada reaks i . Saya mu l a i menyusupkan tangan saya ke da l am vag i nanya . Terasa bu l u-bu l u ha l us dan softex . Ternyata d i a sedang ha i d . Saya e l us-e l us vag i nanya l angsung . Tak ada reaks i terrnyata . Rasanya n i kmat seka l i . Pen i s saya sudah sangat besar . Mendapat s i nya l pos i t i f dar i nya, saya mu l a i menurunkan ce l ana da l amnya dan kemud i an CD nya . I tu semua saya l akukan da l am se l imut . Saya e l us-e l us terus vag i nanya tanpa ada reaks i dar i nya . Saya i ng i n seka l i me l i hat i s i vag i na i tu . Tap i saya takut ketahuan . Saya p i k i r , ” Baga imana ka l au ketahuan?? B i sa mat i gua ! ! Apa l ag i ka l au d i kas i h tau ke papa??” Jad i saya hanya menge l us-e l us saj a . Tangan saya mu l a i beraks i ke kaosnya . Saya mu l a i mencar i -car i BH nya . Karena kaosnya l onggar , dengan mudah saya menemukan BH nya . Sangat besar . Ter l i hat Bh nya tak dapat menahan payudaranya i tu . Saya mu l a i mencar i ka i tannya . Untung saj a d i a t i dur sed i k i t mi r i ng . Jad i dengan mudah saya menemukan ka i tannya dan membukanya . Wow! Besar seka l i . Mungk i n 38B . Otak saya sudah kotor . P i k i ran takut ketahuan sudah h i l ang . “Masa bodo . Ketauan ya udah . Nas i b . ” Saya pegang put i ngnya bergant i an . Tampaknya d i a benar-benar pu l as seh i ngga tak ada reaks i sama seka l i . Put i ngnya semak i n membesar . Saya semak i n nafsu . Saya j i l at namun pe l an-pe l an . Saya l ahap kedua payudaranya bergant i an . Ahh . . N i kmat seka l i . Sete l ah puas berma i n d i buk i t kembar , saya s i ngkapkan se l imutnya dan saya perhat i kan tubuhnya . Samb i l memperhat i kan tubuhnya, saya mengocok pen i s saya . Saya membayangkan baga imana rasanya bersetubuh dengannya . Terasa sperma saya i ng i n ke l uar . Namun saya tahan . Saya menghent i kan kocokan saya . Saya e l us-e l us vag i nanya . La l u saya j i l at vag i nanya . Saya masukan l i dah saya keda l am nya . Saya j i l at k l i tor i snya . Semak i n l ama semak i n besar . Saya i ng i n seka l i memasukan ruda l saya . Tap i tak j ad i . Saya akh i rnya memberan i kan untuk menempe l kan pen i s saya d i depan vag i nannya . Mesk i pun be l um masuk, namun rasanya n i kmat seka l i . Saya dorong sed i k i t pen i s saya . T i ba-t i ba d i a bangun . Saya kaget seka l i . Namun d i a hanya tersenyum dan berkata, “Teruskan aj a . Gak apa apa koq . Tap i j angan merusak keperawan ku ya?” Kuj awab, ” I ya dech . Aku j anj i . ” Saya mu l a i mendorong pen i s saya . Hanya he lm saj a yang masuk . Namun ada perasaan n i kmat l uar b i asa . T i ba-t i ba d i a berkata, “S i n i pen i s kamu . Aku mau j i l at i n . ” Saya l angsung mencabut dan menaruhnya d i mu l utnya . D i j i l at dan i sep pen i s saya . Saya j uga t i dak t i ngga l d i am. Saya remas-remas payudaranya . Saya pe l i nt i r put i ngnya . Sek i tar 5 men i t kami berada d i gaya i n i . D i a memn i nta saya untuk menj i l at vag i nanya . Saya turut i . Sete l ah 10 men i t , terasa sperma saya i ng i n ke l uar . D i a b i l ang, ” Ke l uar i n d i s i n i aj a . B i ar aku te l en semua . ” Tak berapa l ama, Ke l uar l ah sperma saya . D i te l an semuanya . “Ahh . . ” , saya mengerang n i kmat . Saya i ng i n memba l asnya dengan menj i l at vag i nanya . Lama l ama, saya sedot vag i nanya . D i a b i l ang, “Aku udah mau ke l uar neh . Kamu te l en ya?” Saya hanya mengangguk . Tak l ama kemud i an, ke l uar l ah ca i ran kenta l . Saya te l an semuanya . As i n rasanya . Ma l ama i tu kami t i dur te l anj ang bersama . Saya meremas payudaranya dan d i a mengocok pen i s saya . Saya ke l uar berka l i ka l i . Kami ser i ng me l akukan ha l sepert i i n i ka l au saya ng i nap . Kadang ka l au kami perg i dan d i a yang menyet i r , saya i seng dengan meremas rema payudaranya dan d i a meremas pen i s ku .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: