pijat payudara

Cer i ta i n i ter j ad i waktu saya berumur 15 ket i ka i tu, waktu saya l i buran d i rumah teman Om saya d i kota Jakarta, sebut saj a nama teman Om saya Dody . Om Dody mempunya i i str i namanya Tante R i na . Umur Om Dody k i ra-k i ta 40 tahun sedangkan Tante R i na berumur 31 dan mereka mempunya i anak berumur 5 tahun bernama D i no . Om Dody ada l ah teman ba i k dan rekan b i sn i s Om saya . Tante R i na Seorang wan i ta yang cant i k dan mempunya i tubuh yang i ndah terutama bag i an payudara yang i ndah dan besar . Ke i ndahan payudaranya tersebut d i karenakan Tante R i na raj i n memi num j amu dan memi j at payudaranya . Se l ama meng i nap d i sana perhat i an saya se l a l u pada payudaranya Tante R i na . Tak terasa sudah hamp i r semi nggu saya meng i nap d i sana, suatu s i ang (saat Om Dody perg i ke kantor dan D i no perg i rumah neneknya) Tante R i na memangg i l ku dar i da l am kamarnya . Ket i ka saya masuk ke kamar Tante R i na, tampak tante cuma mengenakan kaos kutung tanpa menggunakan bra seh i ngga dadanya yang i ndah te l i hat nampak membungsung . “Van, Mau to l ong i n Tante” , Katanya . “Apa yang b i sa saya bantu Tante” . “Tante mi nta to l ong sesuatu tap i kamu, tap i kamu harus rahas i a i n j angan b i l ang s i apa- s i apa” . “Apaan Tante kok sampe must i rahas i a- rahas i an” . “Tante Mi nta to l ong d i p i j i t i n” , katanya . “Kok p i j i t saj a must i paka i rahas i a-rahas i an sega l a” . “Tante mi nta kamu memi j i t i n i tante” , katanya samb i l menunj ukkan buah dadanya yang montok . Saat i tu saya l angsung Grog i setengah mat i sampa i t i dak b i sa berkata apa-apa . “Van, kok d i em mau nggak?” , tanya Tante R i na l ag i . Saat i tu terasa pen i sku tegang seka l i . “Mau nggak?” , katanya seka l i l ag i . La l u kukatakan padanya aku bersed i a, bayang i n saya sepert i ket i ban emas dar i l ang i t , memegang buah dada secara grat i s d i suruh pu l a s i apa yang nggak mau? La l u saya bertanya mengapa harus d i p i j at buah dadanya, d i a menj awab supaya payudaranya i ndah terus . Se l anj utnya tante mengamb i l boto l yang ber i s i krem dan d i a segera duduk d i tep i ranj ang . Tanpa banyak b i cara d i a l angsung membuka paka i annya dan membuka BH-nya, segera payudaranya yang i ndah tersebut segera ter l i hat , ka l au saya tebak payudaranya ukuran 36B, Put i ng susu kec i l tap i menonj o l sepert i buah ke l ereng kec i l yang berwarna cok l at kemerah-merah . “Van, kamu cuc i tangan kamu du l u g i h” , katanya . Segera saya buru-buru cuc i tangan d i kamar mand i yang ter l etak d i kamar t i durnya . Ket i ka saya ba l i k, Tante sudah berbar i ng te l entang dengan te l anj ang dada . Wu i h, i ndah seka l i . I a memi ntaku agar me l umur i buah dadanya secara per l ahan kecua l i bag i an put i ng susunya dengan kr im yang d i amb i l nya tad i . Grog i j uga, segera kuamb i l krem dan ku l umur i du l u d i tanganku kemud i an secara per l ahan ku l umur i payudaranya . G i l a rasanya kenya l dan l embut seka l i . Per l ahan kute l usur i buah dadanya yang k i r i dan yang kanan dar i pangka l sampa i mendekat i put i ng . Sementara tanganku menge l us dadanya, ku l i hat nafas tante tampaknya mu l a i t i dak beraturan . Seseka l i mu l utnya menge l uarkan buny i , “Ahh . . , ahh” . Sete l ah me l umur i se l uruh payudaranya, tante memegang kedua tanganku, rupanya i a i ng i n mengaj ar i ku cara memi j at payudara, gerakannya i a l ah kedua tanganku menyentuh kedua buah payudaranya dan me l akukan gerakan memutar dar i pangka l buah dadanya sampa i mendekat i put i ng susunya, tante memi nta saya agar t i dak menyentuh put i ng susunya . Segera ku l a l ukan gerakan memutar i buah kedua buah payudaranya, baru beberapa gerakan tante memi ntaku agar gerakan tersebut d i bareng i dengan remasan pada buah dadanya . Tante semak i n terangsang nampaknya terus i a memi ntaku, “aahh, Van to l ong remas l eb i h keras ” . Tanpa ragu keremas buah dada yang i ndah tersebut dengan keras . Samb i l meremas aku bertanya mengapa put i ng susunya t i dak bo l eh d i sentuh? T i ba-t i ba i a menj ambak rambutku dan membawa kepa l aku ke buah dadanya . “Van, Tante mi nta kamu h i sap put i ng susu Tante” , katanya samb i l napasnya tersenga l – senga l . Tanpa banyak tanya l ag i l angsung ku h i sap put i ng susu kanannya . “Van, h i sap yang kuat sayang . . , aah” , desah Tante R i na . Kuh i sap put i ng susu i tu, terus i a berter i ak, “Leb i h kuat l ag i h i sapanya” . Sete l ah sek i tar 10 men i t kuh i sap put i ng d i buah dada kanannya gant i an buah dada k i r i kuh i sap . Samb i l kuh i sap buah dadanya tante membuka ce l ananya seh i ngga d i a da l am keadaan te l anj ang bu l at . Kemud i an d i a membuka ce l anaku dan meremas pen i sku . Tante kemud i an memi ntaku te l ungkup men i nd i h tubuhnya, samb i l mengh i sap-h i sap payudaranya tante memegang pen i sku dan d imasukkan ke da l am l ubang vag i nanya . Sete l ah me l a l u i per j uangan akh i rnya pen i sku memasuk i vag i na tanteku . Semua i n i d i l akukan samb i l meng i sap dan meremas- remas buah dadanya . P i nggu l ku segera kugenj ot dan terasa n i kmat l uar b i asa sedangkan tante berter i ak karena orgasme sudah dekat . Tak l ama kemud i an tante nampak sudah orgasme, terasa d i l i angnya tegang seka l i . Kemud i an g i l i ranku menyemburkan a i r man i ku ke l i angnya dan kami pun terd i am men i kmat i momen tersebut , sete l ah i tu tante menc i um b i b i rku dengan l embut . “Tad i n i kmat seka l i ” , katanya terus d i a memi ntaku besok kemba l i memi j at payudaranya, dan aku meng i yakan . Kemud i an aku bertanya kepada tante kenapa d i a beg i tu senang buah dadanya d i sentuh dan d i h i sap, j awabnya i a t i dak b i sa me l akukan hubungan seks ka l au buah dadanya t i dak d i rangsang terus- menerus . Saat kutanya mengapa d i a memi l i hku untuk me l akukan hubungan Seks , d i a menj awab dengan enteng, “Saat kamu mand i , tante ng i nt i p kamu dan tante l i hat pen i s kamu besar . . “

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: