regina

Saya akan mencer i takan penga l aman saya send i r i saat du l u keh i l angan keperawanan saya empat tahun l a l u . Saat i tu uj i an negara t i ngga l semi nggu l ag i . Saya bersama l ima orang teman ku l i ah saya bersepakat membentuk grup be l aj ar . Wi ta, Sus i , L i l o, A l bert , dan Ar i a (semua bukan nama sebenarnya) . “G i n, nant i ma l am k i ta be l aj ar d i rumah gue ya . B i l ang i n Wi ta sama Sus i ” , kata Ar i a menghamp i r i saya ket i ka saya sedang duduk membaca- baca buku ku l i ah d i kampus . “Oke . ” Saya tahu, Ar i a sudah l ama naks i r pada saya . Saya tahu dar i A l bert . Sebab Ar i a pernah mencer i takan padanya, bahwa d i r i nya t i dak b i sa t i dur memi k i rkan d i r i saya . Pokoknya, Ar i a j atuh c i nta berat kepada saya . Namun saya be l um menanggap i nya, sebab saya be l um berp i k i ran untuk memi l i k i seorang pacar . Saya mas i h l eb i h i ng i n memusatkan perhat i an saya pada ku l i ah, agar mempero l eh I P yang bagus , seh i ngga mudah mencar i peker j aan sete l ah l u l us nant i . Se l ama i n i saya hanya menganggap Ar i a sekadar teman ba i k saj a . T i dak l eb i h . Ma l am har i nya kami ber l ima be l aj ar d i rumah Ar i a . Kebetu l an kedua orangtuanya sedang perg i kondangan . Wi ta t i dak b i sa datang karena i a harus meneman i i bunya menj enguk saudaranya yang sedang sak i t . “R i , Gue pu l ang ya . Sudah ma l am n i h . Besok ma l am saj a ya k i ta l anj utkan be l aj arnya” , kata Sus i kepada Ar i a ket i ka j am sudah menunj ukkan puku l dua pu l uh satu . “Gue teman i n deh, Sus ! ” t impa l L i l o yang saya tahu sej ak l ama te l ah naks i r Sus i . “Wah, i tu s i h memang takt i k kamu, Lo ! ” kata saya samb i l tertawa . Sus i pun segera pu l ang d i damp i ng i o l eh L i l o . T i ngga l saya bert i ga bersama A l bert dan Ar i a . “Baga imana sekarang, R i ? K i ta nerus i n be l aj ar atau bubar saj a?” tanya saya pada Ar i a . “Yah, l eb i h ba i k bubaran saj a deh . Besok saj a k i ta l anj utkan l ag i ! ” “Tap i sebe l um kamu pu l ang, hab i skan du l u tuh mi numan kamu . Sayang-sayang . Mubaz i r kan ! ” tambah A l bert samb i l tersenyum ke arah Ar i a . Saya hab i skan sar i j eruk yang tad i d i h i dangkan Ar i a untuk meneman i saat be l aj ar kami ber l ima . “Gue pu l ang du l u ya, R i , Bert ” , saya berpami tan pada kedua teman saya i tu . Baru saj a saya akan membuka p i ntu, t i ba- t i ba kepa l a saya terasa pus i ng dan mata saya berkunang- kunang . Tak l ama kemud i an, saya rasakan suatu keanehan menj a l ar i tubuh saya . Payudara saya mengeras dan put i ng susu saya menegang . Kewan i taan saya pun terasa berdenyut-denyut . Ternyata Ar i a te l ah memasukkan obat perangsang ke da l am mi numan saya tanpa saya mengetahu i nya . Ar i a dan A l bert menghamp i r i saya sembar i tersenyum. Mereka memapah saya masuk ke kamar t i dur Ar i a . Sepert i tak sadar , saya menurut saj a . Bahkan ket i ka saya d i te l entangkan d i atas tempat t i dur . Ar i a membuka kaus ob l ong yang saya kenakan, sedangkan A l bert menurunkan ce l ana panj ang saya . Mereka berdua mene l an a i r l i ur me l i hat kemo l ekan tubuh saya yang hanya d i ba l ut paka i an da l am saj a . Terpampang payudara saya dengan be l ahannya yang mengg i urkan menyembu l d i ba l i k bra yang saya kenakan serta l ekuk- l ekuk p i nggu l dan pantat saya yang membuat nafsu b i rah i mereka na i k . Tanpa membuang waktu l eb i h l ama, mereka berdua menar i k l epas bra dan ce l ana da l am saya, dan ke i ndahan tubuh saya i tu dapat ter l i hat bebas tanpa ha l angan . Tangan Ar i a meremas-remas kedua payudara saya yang kenya l i tu, sementara batang kema l uannya semak i n menegang . Sementara A l bert menc i umi daerah kewan i taan saya . Saya mer i nt i h kec i l tatka l a l i dahnya mu l a i memasuk i l i ang vag i na saya . Sementara i tu, Ar i a mu l a i mengh i sap- h i sap put i ng susu saya yang semak i n menegang i tu, membuat saya semak i n mengger i nj a l – ger i nj a l . Namun saya yang berada d i antara keadaan sadar dan t i dak sadar t i dak mampu berbuat apa-apa . “Aw! ” j er i t saya saat g i g i Ar i a mengg i g i t put i ng susu payudara saya sebe l ah kanan, sementara A l bert terus menj i l at i kema l uan saya yang d i tumbuh i rambut- rambut t i p i s nan segar . Ar i a dengan kedua tangannya memunt i r- munt i r uj ung put i ng susu kedua be l ah payudara saya sementara mu l utnya turun ke bawah ke arah se l angkangan saya . Akh i rnya sepert i berebutan, l i dahnya bergabung dengan l i dah A l bert menj i l at i l i ang kewan i taan saya . “G i l a, R i . Asy i k j uga ya s i Reg i na . Nggak gue sangka l ho tubuhnya sebagus i n i ! ” kata A l bert samb i l terus me l anj utkan j i l atannya ke be l ahan pantat saya dan akh i rnya d i susupkannya l i dahnya ke da l am l ubang anus saya . “Baga imana, Bert . K i ta tancap saj a s i Reg i na sekarang?” “Oke l ah, mumpung d i a be l um sadar . ” Dan kedua cowok i tu membuka ce l ana panj ang mereka . Tampak l ah kedua batang kema l uan mereka yang menegang l aksana s i ap berperang . Ar i a sebaga i tuan rumah mengamb i l i n i s i at i f pertama . Dengan hat i -hat i d imasukkannya batang kema l uannya ke da l am l i ang vag i na saya yang cukup semp i t i tu . Dengan seka l i gerakan batang kema l uannya tersebut d i hunj amkan semak i n da l am, membuat saya menj er i t kec i l kesak i tan . Akan tetap i se i r i ng dengan na i k-turunnya tubuh Ar i a d i atas tubuh saya, saya merasakan ken i kmatan yang t i ada tara untuk pertama ka l i nya da l am h i dup saya . Secara tak sadar , saya mengger i nj a l – ger i nj a l kencang . A l bert yang nampaknya sudah t i dak dapat menahan nafsu b i rah i nya yang semak i n meraj a l e l a i tu t i dak mau menunggu l eb i h l ama l ag i . D i hunj amkannya batang kema l uannya yang tak ka l ah tegangnya i tu ke da l am l ubang anus saya, saya menj er i t kesak i tan . Namun A l bert yang sepert i nya sudah kesetanan t i dak mempedu l i kan saya . Dengan gerakan na i k- turun, i a menyetubuh i saya l ewat l ubang anus saya . Saya terus mengger i nj a l – ger i nj a l tak terkenda l i . Rasa ken i kmatan dan kesak i tan terus bercampur baur saya rasakan . Beberapa men i t te l ah ber l a l u, be l um ada yang sampa i pada k l imaksnya . Sementara kami bert i ga sudah mu l a i l emas , terutama saya . Kedua cowok i tu pun te l ah bertukar peranan . A l bert te l ah mempero l eh l i ang vag i na saya, sedangkan Ar i a l i ang anus saya . Mereka berdua terus menghunj amkan batang kema l uannya ke da l am tubuh saya tanpa kena l ampun . Akh i rnya sete l ah berse l ang beg i tu l ama, Ar i a dan A l bert menyerah beg i tu saj a sebe l um mencapa i k l imaksnya . Tubuh mereka berdua terkapar l ung l a i d i samp i ng tubuh saya . Kami bert i ga sama- sama l emas . Namun tak l ama kemud i an, Ar i a te l ah mampu menguasa i d i r i nya . Wa l aupun mas i h terhuyung-huyung i a bangun dar i tempat t i dur . “Bert ! A l bert ! G i l a ! Ternyata s i Reg i na mas i h perawan ! ” ter i ak Ar i a sete l ah me l i hat l i ang vag i na saya menge l uarkan darah tanda se l aput dara saya robek . “Ergh . . . n i kmat d i kamu dong, R i . Kan kamu yang memperawan i n d i a du l uan ! ” kata A l bert yang j uga te l ah bangun, sementara saya mas i h terku l a i l emas . “Tap i , baga imana ka l au d i a sadar terus l apor pada po l i s i bahwa k i ta yang memperkosanya . ” “B i l ang saj a bahwa k i ta mau sama mau . Bukt i nya coba saj a l i hat tad i . Kan s i Reg i na ke l i hatannya i kut men i kmat i n j uga . Nggak memberontak-berontak kan . ” Dan sej ak saat i tu l ah saya mu l a i mengena l apa yang d i sebut pergau l an bebas dan sempat menj ad i seorang cewek ” b i spak” yang b i sa d i paka i untuk teman t i dur asa l suka sama suka . Untung saj a saya t i dak sampa i hami l sebab saya se l a l u meng i ngatkan pasangan t i dur saya agar se l a l u memaka i pe l i ndung . –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: