sakit hati

Sebenarnya aku d i l ah i rkan menj ad i anak yang beruntung . Papa punya kedudukan d i kantor dan Mama seorang j uru r i as /ah l i kecant i kan terkena l . Ser i ng j ad i pemb i cara d imana-mana bahkan ser i ng menj ad i per i as pengant i n orang-orang beken d i kotaku . Sayangnga mereka semua orang-orang s i buk . Kakakku, Kak Luna, us i anya terpaut j auh d i atasku 5 tahun . Hanya d i a l ah tempatku ser i ng mengadu . Semenj ak d i a punya pacar , rasanya semak i n j arang aku dan kakakku sa l i ng berbag i cer i ta . Saat i tu aku mas i h SMP ke l as 2 , Kak Luna sudah d i SMA ke l as 2 . Banyak teman-temanku maupun teman kakakku naks i r kepadaku . Kata mereka s i h aku cant i k . Wa l aupun aku merasa b i asa-b i asa saj a (Tap i da l am hat i bangga l ho . . , he . . , he . . ) Aku punya body bongsor dengan ku l i t put i h bers i h . Rambut h i tam l urus , mata bu l at dan b i b i r seks i (katanya s i ch he . . , he . . ) . Saat i tu aku merasa bahwa payudaraku l eb i h besar d i band i ngkan teman- temanku, kadang- kadang suka ma l u saat o l ah raga, nampak payudaraku bergoyang- goyang . Padaha l sebenarnya hanya berukuran 34B saj a . Sa l ah seorang teman kakakku, Kak Agun namanya, ser i ng seka l i ma i n ke rumah . Bahkan kadang-kadang i kutan t i dur s i ang sega l a . Cuma ser i ngnya t i dur d i ruang baca, karena sofa d i s i tu besar dan empuk . Ruangannya ber AC, fu l l mus i c . Kak Agun bahkan d i anggap sepert i saudara send i r i . Mama dan orang tuanya sudah kena l cukup l ama . Saat i tu har i Mi nggu, Mama, Papa, dan Kak Luna perg i ke l uar kota . Mak Yam pembantuku pu l ang kampung, Pak Rebo tukang kebun sedang ke tempat saudaranya . Prakt i s aku send i r i an d i rumah . Aku sebenarnya d i aj ak Mama tap i aku meno l ak karena PR bahasa I nggr i sku menumpuk . T i ba-t i ba aku mendengar buny i der i t rem. Aku me l i hat Kak Agun berd i r i samb i l menyandarkan sepeda sportnya ke garas i . Tubuhnya yang d i ba l ut kaos ketat nampak basah ker i ngat . “Barusan o l ah raga . . , muter-muter , terus mamp i r . . , Mana Kak Luna?” , tanyanya . Aku l a l u cer i ta bahwa semua orang rumah perg i ke l uar kota . Aku dan Kak Agun ngobro l d i ruang baca samb i l nonton TV . Hanya kadang-kadang d i a suka i seng, menggodaku . Tangannya ser i ngka l i mengge l i t i k p i nggangku seh i ngga aku kege l i an . Aku protes , “Datang- datang . . , b i k i n repot . Mend i ng bantu i n aku nger j a i n PR” . Eh . . , Kak Agun ternyata nggak no l ak, dengan ser i usnya d i a mengaj ar i ku, satu persatu aku se l esa i kan PR-ku . “Yess ! Rampung ! ” , aku menj er i t keg i rangan . Aku me l ompat dan meme l uk Kak Agun, “Ma kas i h Kak Agun” . Nampaknya Kak Agun kaget j uga, d i a bahkan nyar i s ter j atuh d i sofa . “Nah . . , karena kamu sudah menye l esa i kan PR-mu, aku kas i h had i ah” kata Kak Agun . “Apa i tu? Cok l at?” , kataku . “Bukan, tap i tutup mata du l u” , kata d i a . Aku agak heran tap i mungk i n akan surpr i se terpaksa aku menutup mata . T i ba-t i ba aku merasa kaget , karena b i b i rku rasanya sepert i d i l umat dan tubuhku terasa d i pe l uk erat-erat . “Ugh . . , ugh . . ” , kataku samb i l berusaha menekan ba l i k tubuh Kak Agun . “A l i t . . , nggak apa-apa, had i ah i n i karena Kak Agun sayang A l i t ” . Rasanya aku t i ba-t i ba l emas seka l i , be l um sempat menj awab b i b i rku d i l umat l ag i . K i n i aku d i am saj a, aku berusaha r i l eks , dan l ama- l ama aku mu l a i men i kmat i nya . C i uman Kak Agun beg i tu l i ncah d i b i b i rku membuat aku merasa terayun-ayun . Tangannya mu l a i mema i nkan rambutku, d i usap l embut dan mengge l i t i k kup i ngku . Aku j ad i ge l i , tap i yang j e l as saat i tu aku merasa beda . Rasanya hat i i n i ada yang l a i n . Kemba l i Kak Agun menc i um p i p i ku, kedua mataku, ken i ngku dan berputar- putar d i sekuj ur waj ahku . Aku hanya b i sa d i am dan men i kmat i . Rasanya saat i tu aku sudah mu l a i l a i n . Napasku satu persatu mu l a i memburu se i r i ng detak j antungku yang terpacu . Kemud i an aku d i angkat dan aku sempat kaget ! “Kak Agun . . , kuat j uga” . D i a hanya tersenyum dan membopongku ke kamarku . D i rebahkannya aku d i atas ranj ang dan Kak Agun mu l a i l ag i menc i umku . Saat i tu perasaanku t i dak karuan antara kep i ng i n dan takut . Antara ma l u dan ragu . C i uman Kak Agun terus menj a l ar h i ngga l eherku . Tangannya mu l a i mema i nkan payudaraku . “Jangan . . , j angan . . , acch . . , acch . . ” , aku berusaha meno l ak namun tak kuasa . Tangannya mu l a i meny i ngkap menembus ke kaos Snoopy yang kupaka i . Jar i – j emar i nya menar i -nar i d i atas perut , dan me l uncur ke BH . Teramp i l j emar i nya menerobos se l a-se l a BH dan mengge l i t i k put i ngku . Saat i tu aku benar-benar panas d i ng i n, napasku memburu, suaraku rasanya hanya b i sa berucap dan mendes i s- des i s “ss . . , ss . . ” , . Tar i an j emar i nya membuatku terasa l imbung, ket i ka d i a memaksaku me l epas baj u, aku pun tak kuasa . Nyar i s tubuhku k i n i tanpa busana . Hanya CD saj a yang mas i h terpasang rap i . Kak Agun kemba l i beraks i , c i umannya semak i n l i ar , dan j emar i nya, te l apak tangannya mengguncang-guncang payudaraku, aku benar- benar sudah hanyut . Aku mendes i s-des i s merasakan sesuatu yang n i kmat . Aku mu l a i beran i menj ep i t badannya dengan kak i ku . Namun ma l ahan membuatnya semak i n l i ar . Tangan Kak Agun mene l usup ke CD-ku . Aku menj er i t , “Jangan . . , j angan . . ” , aku berusaha menar i k d i r i . Tap i Kak Agun l eb i h kuat . Gesekan tangannya mengoyak-koyak he l a i an rambut kema l uanku yang t i dak ter l a l u l ebat . Dan t i ba aku merasa nyar i s terguncang, ket i ka d i a menyentuh sesesuatu d i “mi l i kku” . Aku mengge l i nj ang dan menahan napas , “Kak Agun . . , ohh . . , oh . . ” , aku benar-benar d i buatnya berputar-putar . Jemar i nya mema i nkkan c l i t-ku . D i usap-usap, d i gesek-gesek dan akh i rnya aku d i te l anj ang i . Aku hanya b i sa pasrah saj a . Tap i aku kaget ket i ka t i ba-t i ba d i a berd i r i dan pen i snya te l ah berd i r i tegang . Aku nger i , dan takut . Perma i nan pun d i l anj utkan l ag i , saat i tu aku benar-benar sudah t i dak kuasa l ag i , aku pasrah saj a, aku benar- benar t i dak memba l as namun aku men i kmat i nya . Aku memang be l um pernah merasakannya wa l au sebenarnya takut dan ma l u . T i ba-t i ba aku kaget ket i ka ada “sesuatu” yang mengganj a l menusuk-nusuk mi l i kku, “Uch . . , uch . . ” , aku menj er i t . “Kak Agun, Jangan . . , ach . . , ch . . , ss . . , j angan” . Ket i ka d i a membuka l ebar- l ebar kak i ku d i a memaksakan mi l i knya d imasukkan . “Auuchh . . ” , aku menj er i t . “Achh ! ” , Terasa dun i a i n i berputar sak i ng sak i tnya . Aku benar-benar sak i t , dan aku b i sa merasakan ada sesuatu d i da l am. Sesaat d i am dan ket i ka mu l a i d i na i k-turunkan aku menj er i t l ag i , “Auchh . . , auchh . . ” . Wa l aupun rasanya (katanya) n i kmat saat i tu aku merasa sak i t seka l i . Kak Agun secara per l ahan menar i k “mi l i knya” ke l uar . Kemud i an d i a mengocok dan memuntahkan ca i ran put i h . Saat i tu aku hanya terd i am dan termangu, sete l ah men i kmat i cumbuan aku merasakan sak i t yang l uar b i asa . Betapa kagetnya aku ket i ka aku me l i hat spre i terbercak darah . Aku mer i ng i s dan menang i s sesenggukan . Saat i tu Kak Agun meme l ukku dan mengh i burku, “Sudah l ah A l i t j angan menang i s , had i ah i n i akan menj ad i kenang- kenangan buat kamu . Sebenarnya aku sayang sama kamu” . Saat i tu aku memang mas i h po l os , mas i h SMP, namun pengetahuan seksku mas i h mi n im. Aku men i kmat i saj a tap i ket i ka me l i hat darah kegad i sanku d i atas spre i , aku j ad i b i ngung, takut , ma l u dan sed i h . Aku sebenarnya sayang sama Kak Agun tap i . . , (Ternyata akh i rnya d i a kawi n dengan cewek l a i n karena “kece l akaan” ) . Sej ak i tu aku j ad i benc i . . , benc i . . , benc i i . . , sama d i a

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: