sepupuku

K i sah i n i bermu l a setahun yang l a l u, d imana aku harus j aga rumah, karena anak dan i str i ku sedang berkunj ung ke saudaranya se l ama l eb i h dar i semi nggu . Sore i tu sek i tar j am l ima sore, te l eponku berder i ng, l a l u kuangkat dan terdengar suara l embut seorang wan i ta namun dengan background yang l umayan rama i . “Ha l o . . . , D i k Yant i ada” , suara i tu sepert i nya kukena l , namun sungguh aku l upa s i apa d i a, yang l eb i h membuatku bertanya-tanya, d i a mencar i i str i ku (Yant i ) . Aku pun menj awab apa adanya “Yant i sedang ke So l o, ada yang b i sa saya bantu?” . “Lho, i n i D i k Band i ya . . . , aku Ar i e, D i k, aku sedang d i termi na l b i s , bo l eh aku mamp i r ke rumahmu sebentar?” , be l um sempat kuj awab permi ntaannya, te l epon sudah d i tutup, dan aku send i r i mas i h bertanya- tanya, s i apa Ar i e i tu? Se l ang satu j am kemud i an, ada sebuah tax i yang berhent i d i depan rumah, aku me l i hat dar i arah da l am j ende l a rumah, seorang wan i ta muda ke l uar serta menenteng sebuah tas trave l er yang l umayan besar . D i bawah keremangan s i nar l ampu j a l an, aku mu l a i b i sa me l i hat waj ahnya . Ya ampun . . . , ternyata d i a ada l ah Mbak Ar i e, kakak sepupuku . Mesk i pun d i a kupangg i l “Mbak” tap i d i a sepu l uh tahun muda dar i ku, d i a anak budeku, kakak dar i i buku . Tersentak aku dar i kekagetanku, manaka l a d i a berusaha membuka p i ntu pagar , akupun ber l ar i menyambutnya, menenteng tasnya yang . . . , ups ternyata l umayan berat . Kupers i l akan d i a untuk i st i rahat sebentar d i ruang tamu, dan ku l etakkan trave l er bagnya d i kamar depan, yang memang b i asanya se l a l u kosong i tu . Aku bergegas menemu i Mbak Ar i e dan mengaj aknya ngobro l sebentar . “Mbak Ar i e mau kemana?” . “Aku mau ke Ba l i D i k, tempat ker j aku p i ndah ke sana” . Kenanganpun muncu l , tatka l a aku menatap waj ahnya l ekat- l ekat . Sungguh i a be l um berbeda ket i ka aku bertemu d i a semb i l an tahun yang l a l u, ket i ka i a mas i h ke l as t i ga SMP . Ar i e ada l ah gad i s yang man i s , sek i l as i a sepert i art i s Maudy Koesnaedy . Tubuhnya yang put i h bers i h dengan t i ngg i sedang d i ba l ut T-sh i rt MCM put i h dan ce l ana j eans strecth yang membungkus p i nggu l dan kak i nya yang i ndah (pa l i ng t i dak menurutku) . Payudaranya sedang besarnya, padaha l du l u l umayan kec i l ka l au t i dak b i sa d i b i l ang rata . Aku b i sa mengatakan demi k i an, karena du l u sungguh kenangan i n i sepert i barusan kemar i n ter j ad i . Waktu i tu (semb i l an tahun yang l a l u dan mas i h buj angan) , aku berkunj ung ke rumahnya (d i sebuah kota besar d i Jawa Tengah) , se l ama semi nggu aku t i ngga l d i rumahnya yang besar , yang d i hun i Bude, Mas Bayu (su l ung) dan Mbak Ar i e(rag i l ) . Aku send i r i sepert i menaruh perhat i an khusus kepadanya . Aku t i dak tahu i n i perasaan sayang atau hanya sekedar suka saj a . I a ke l i hatan bongsor untuk anak seus i anya 14 tahun, namun sungguh, i a sepert i kekanak- kanakan . Ser i ng d i saat aku membantunya da l am be l aj ar bahasa I nggr i s , kuc i um ken i ngnya d i saat i a mu l a i suntuk, untuk member i semangat supaya g i at be l aj ar kemba l i , namun l ama- l ama perasaan yang sekedar member i semangat i tupun berubah, aku ser i ng j uga menc i um ke l opak matanya, p i p i nya dan akh i rnya kuc i um b i b i rnya d i saat i a benar-benar ket i duran d i atas mej a be l aj arnya, karena kupaksa untuk menye l esa i kan l at i han u l angannya . Kugendong tubuhnya untuk kup i ndah ke tempat t i durnya . Mbak Ar i e tak bergerak sed i k i tpun, saat kubar i ngkan d i ranj angnya, ter l a l u capek rupanya . Terkes i ap sej enak aku d i buatnya, j antungku mu l a i berdegup kencang, saat ku l i hat rok mi n i nya ters i ngkap ke atas . Pen i sku mendadak mengge l i at bangun . Kukunc i p i ntu kamarnya, entah dorongan dar i mana, ada ke i ng i nan untuk menc i um kema l uannya . Per l ahan- l ahan kuturunkan ce l ana da l amnya dan ter l epas . Ku l i hat l ekat- l ekat l i ang kewan i taannya yang tak satupun bu l u tumbuh d i atasnya, sebuah gundukan dag i ng yang mengundang hasratku untuk segera menc i umnya . Kuangkat kedua pahanya, seh i ngga pos i s i kak i nya membentuk huruf “O” . C l i tor i snya yang merah muda menyembu l ke l uar . Akupun menc i umnya l embut dan aroma kema l uan seorang perawan yang khaspun terc i um. Pen i sku semak i n tegang dan sak i t , karena pos i s i ku yang kurang menguntungkan . Aku terus menc i um dan menj i l at i na i k turun . Lubang kema l uannya basah karena l udahku . Sej enak aku kaget , karena Mbak Ar i e mu l a i mengge l i at , aku cepat- cepat menar i k se l imut untuk sekedar menutup i pos i s i kak i nya . Namun pos i s i nya t i dak berubah sampa i i a tert i dur kemba l i . Akupun semak i n penasaran untuk mengu l ang i kemba l i , ka l i i n i t i dak saj a kuj i l at i , tap i aku mu l a i mengh i sap c l i tor i snya yang ke l i hatan semak i n memerah, aku sepert i kesetanan mengh i sap yang l a i nnya . Aku berusaha membuka l i ang kewan i taannya dengan kedua i bu j ar i ku, ke l i hatan l ubang kema l uannya mas i h kec i l dan ter l i hat nyar i s rapat . Kuj i l at i l ubangnya, kuusahakan uj ung l i dahku menerobos l ubang yang semp i t i tu, sampa i pada saatnya kemud i an i a terbangun da l am keadaan aku mas i h asy i k menj i l at i b i b i r kema l uannya . “Kamu apakan punyaku D i k?” . Tenggorokanku seakan tersekat sesuatu, seh i ngga t i dak mampu menj awab, apa l ag i me l i hat waj ahnya . Na l ur i ku mengatakan past i i a benar-benar marah atas ke l akuanku tersebut , dan aku t i dak tahu, aku harus baga imana sete l ah i n i , aku hanya b i sa menunggu . Sampa i beberapa men i t kemud i an, tangannya mera i h waj ahku dan mengangkatnya per l ahan- l ahan, sampa i waj ahku dan waj ahnya berhadap-hadapan . Seka l i l ag i d i a bertanya “D i apakan punyaku D i k?” . “Aku sayang Mbak Ar i e . . . , maafkan aku Mbak” kataku meng i ba . Namun keadaan yang t i dak kuduga-duga, Mbak Ar i e menc i um b i b i rku . “Aku sudah merasakannya, sej ak D i k Band i menc i umku d i mej a tad i ” , b i s i knya d i te l i ngaku Akupun l angsung me l umat b i b i rnya, tangan kananku berusaha mencar i -car i payudaranya yang hanya sepert i put i ng saj a . Akupun meny i ngkap t- sh i rtnya untuk menga l i hkan ke payudaranya . Kuh i sap put i ngnya, Mbak Ar i e hanya mendes i s-des i s dan mencengkeram p i nggangku erat-erat . Kuh i sap bergant i an k i r i dan kanan put i ng payudaranya, sampa i akh i rnya kuh i sap kemba l i l i ang kewan i taannya yang sudah sangat basah . Kuh i sap c l i tor i snya dengan gemas , d i cengkeramnya kepa l aku, i a menggerakkan bokongnya na i k turun, sampa i pada saat ber i kutnya, d i tendangnya pundakku keras-keras seh i ngga b i b i rku ter l epas dar i l i ang kewan i taannya . Be l akangan aku ketahu i i a menga l ami orgasme yang hebat , seh i ngga i a t i dak b i sa l ag i menguasa i gerakannya . Kupe l uk d i a, agar i a segera dapat menguasa i d i r i nya kemba l i . Demi menj aga perasaannya, akupun berusaha untuk menge l uarkan pen i sku yang sudah ters i ksa sej ak tad i dan kuper l i hatkan kepadanya . D i e l us- e l usnya pen i sku, samb i l d i amat i nya cermat- cermat (mungk i n Mbak Ar i e baru me l i hat pen i s yang membesar i tu pertama ka l i ) , d i perma i nkannya pen i sku sampa i d i gesek- gesekannya ke put i ng payudaranya, sampa i pada saat aku sudah t i dak b i sa l ag i menahan ca i ran d i pen i sku ke l uar kemana-mana . Mbak Ar i e ter l i hat bergerak sekenanya untuk mengh i ndar i . “Apa i tu tad i D i k?” . ” I tu spermaku Mbak, i tu yang b i sa membuat perempuan hami l ka l au sempat masuk ke s i n i ” , samb i l kuusap l i ang kewan i taannya . Mbak Ar i e meme l ukku, akupun menyambutnya dengan mendekapnya erat-erat . -te l eponku berder i ng, l a l u kuangkat dan terdengar suara l embut seorang wan i ta namun dengan background yang l umayan rama i . “Ha l o . . . , D i k Yant i ada” , suara i tu sepert i nya kukena l , namun sungguh aku l upa s i apa d i a, yang l eb i h membuatku bertanya-tanya, d i a mencar i i str i ku (Yant i ) . Aku pun menj awab apa adanya “Yant i sedang ke So l o, ada yang b i sa saya bantu?” . “Lho, i n i D i k Band i ya . . . , aku Ar i e, D i k, aku sedang d i termi na l b i s , bo l eh aku mamp i r ke rumahmu sebentar?” , be l um sempat kuj awab permi ntaannya, te l epon sudah d i tutup, dan aku send i r i mas i h bertanya- tanya, s i apa Ar i e i tu? Se l ang satu j am kemud i an, ada sebuah tax i yang berhent i d i depan rumah, aku me l i hat dar i arah da l am j ende l a rumah, seorang wan i ta muda ke l uar serta menenteng sebuah tas trave l er yang l umayan besar . D i bawah keremangan s i nar l ampu j a l an, aku mu l a i b i sa me l i hat waj ahnya . Ya ampun . . . , ternyata d i a ada l ah Mbak Ar i e, kakak sepupuku . Mesk i pun d i a kupangg i l “Mbak” tap i d i a sepu l uh tahun muda dar i ku, d i a anak budeku, kakak dar i i buku . Tersentak aku dar i kekagetanku, manaka l a d i a berusaha membuka p i ntu pagar , akupun ber l ar i menyambutnya, menenteng tasnya yang . . . , ups ternyata l umayan berat . Kupers i l akan d i a untuk i st i rahat sebentar d i ruang tamu, dan ku l etakkan trave l er bagnya d i kamar depan, yang memang b i asanya se l a l u kosong i tu . Aku bergegas menemu i Mbak Ar i e dan mengaj aknya ngobro l sebentar . “Mbak Ar i e mau kemana?” . “Aku mau ke Ba l i D i k, tempat ker j aku p i ndah ke sana” . Kenanganpun muncu l , tatka l a aku menatap waj ahnya l ekat- l ekat . Sungguh i a be l um berbeda ket i ka aku bertemu d i a semb i l an tahun yang l a l u, ket i ka i a mas i h ke l as t i ga SMP . Ar i e ada l ah gad i s yang man i s , sek i l as i a sepert i art i s Maudy Koesnaedy . Tubuhnya yang put i h bers i h dengan t i ngg i sedang d i ba l ut T-sh i rt MCM put i h dan ce l ana j eans strecth yang membungkus p i nggu l dan kak i nya yang i ndah (pa l i ng t i dak menurutku) . Payudaranya sedang besarnya, padaha l du l u l umayan kec i l ka l au t i dak b i sa d i b i l ang rata . Aku b i sa mengatakan demi k i an, karena du l u sungguh kenangan i n i sepert i barusan kemar i n ter j ad i . Waktu i tu (semb i l an tahun yang l a l u dan mas i h buj angan) , aku berkunj ung ke rumahnya (d i sebuah kota besar d i Jawa Tengah) , se l ama semi nggu aku t i ngga l d i rumahnya yang besar , yang d i hun i Bude, Mas Bayu (su l ung) dan Mbak Ar i e(rag i l ) . Aku send i r i sepert i menaruh perhat i an khusus kepadanya . Aku t i dak tahu i n i perasaan sayang atau hanya sekedar suka saj a . I a ke l i hatan bongsor untuk anak seus i anya 14 tahun, namun sungguh, i a sepert i kekanak- kanakan . Ser i ng d i saat aku membantunya da l am be l aj ar bahasa I nggr i s , kuc i um ken i ngnya d i saat i a mu l a i suntuk, untuk member i semangat supaya g i at be l aj ar kemba l i , namun l ama- l ama perasaan yang sekedar member i semangat i tupun berubah, aku ser i ng j uga menc i um ke l opak matanya, p i p i nya dan akh i rnya kuc i um b i b i rnya d i saat i a benar-benar ket i duran d i atas mej a be l aj arnya, karena kupaksa untuk menye l esa i kan l at i han u l angannya . Kugendong tubuhnya untuk kup i ndah ke tempat t i durnya . Mbak Ar i e tak bergerak sed i k i tpun, saat kubar i ngkan d i ranj angnya, ter l a l u capek rupanya . Terkes i ap sej enak aku d i buatnya, j antungku mu l a i berdegup kencang, saat ku l i hat rok mi n i nya ters i ngkap ke atas . Pen i sku mendadak mengge l i at bangun . Kukunc i p i ntu kamarnya, entah dorongan dar i mana, ada ke i ng i nan untuk menc i um kema l uannya . Per l ahan- l ahan kuturunkan ce l ana da l amnya dan ter l epas . Ku l i hat l ekat- l ekat l i ang kewan i taannya yang tak satupun bu l u tumbuh d i atasnya, sebuah gundukan dag i ng yang mengundang hasratku untuk segera menc i umnya . Kuangkat kedua pahanya, seh i ngga pos i s i kak i nya membentuk huruf “O” . C l i tor i snya yang merah muda menyembu l ke l uar . Akupun menc i umnya l embut dan aroma kema l uan seorang perawan yang khaspun terc i um. Pen i sku semak i n tegang dan sak i t , karena pos i s i ku yang kurang menguntungkan . Aku terus menc i um dan menj i l at i na i k turun . Lubang kema l uannya basah karena l udahku . Sej enak aku kaget , karena Mbak Ar i e mu l a i mengge l i at , aku cepat- cepat menar i k se l imut untuk sekedar menutup i pos i s i kak i nya . Namu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: