teman adikku

Pertama ka l i aku mengena l hubungan sexua l yang sebenarnya ter j ad i pada saat ad i k perempuanku memperkena l kan kepadaku seorang teman wan i tanya . Sej ak pertama ka l i aku me l i hat , memang aku sangat tertar i k pada wan i ta i n i , sebut saj a namanya Nuke . Suatu saat Nuke datang ke rumahku untuk bertemu dengan ad i kku yang kebetu l an t i dak berada d i rumah . Karena sudah akrab dengan ke l uargaku, mesk i pun d i rumah aku sedang seorang d i r i , kupers i l akan Nuke masuk dan menunggu . Tap i t i ba-t i ba ada p i k i ran naka l d i otakku untuk nekat mendekat i Nuke, mesk i pun rasanya sangat t i dak mungk i n . Sete l ah berbasa-bas i seper l unya, kutawarkan d i a untuk kuputarkan B l ue F i lm. Mu l anya d i a meno l ak karena ma l u, tap i peno l akannya kup i k i r hanya basa-bas i saj a . Dengan sed i k i t ketakutan akan datangnya orang l a i n ke rumahku, aku putarkan sebuah b l ue f i lm, l a l u kut i ngga l kan d i a menonton seorang d i r i dengan suatu harapan d i a akan terangsang . Benar saj a pada saat aku ke l uar dar i kamar , ku l i hat waj ah Nuke merah dan sepert i menahan getaran . Aku mu l a i i kut duduk d i l anta i dan menonton b l ue f i lm tersebut . Jantungku berdegup sangat keras , bukan karena menonton f i lm tersebut , tap i karena aku sudah mu l a i nekat untuk me l akukannya, apapun res i konya ka l au d i to l ak . Kub i l ang pada Nuke, “Pegang dadaku . . , rasanya deg-degan banget ” , samb i l kutar i k tangannya untuk memegang dadaku . Da l am h i tungan det i k, tanpa kami sadar i , kami te l ah berc i uman dengan penuh nafsu . I n i penga l aman pertamaku berc i uman dengan seorang perempuan, mesk i pun adegan seks te l ah l ama aku tahu (dan ku i ng i nkan) dar i berbaga i f i lm yang pernah kutonton . Mu l utnya yang kec i l kuku l um dengan penuh nafsu . Dengan penuh rasa takut , tanganku mu l a i merayap ke bag i an dadanya . Ternyata Nuke t i dak marah, ma l ah ke l i hatan d i a sangat men i kmat i nya . Akh i rnya kuremas-remas buah dadanya dengan l embut dan sed i k i t menekan . Tanpa terasa kami sudah te l anj ang bu l at berdua d i tengah rumah . Sete l ah puas aku mengu l um put i ng susu dan meremas-remas buah dadanya, mu l utku kemba l i ke atas untuk menc i um dan mengu l um l i dahnya . Sebentar kemud i an ma l ah Nuke yang turun menc i umi l eher kemud i an dadaku . Tap i sesuatu yang tak pernah kubayangkan akan d i l akukan seorang Nuke yang us i anya re l at i f mas i h sangat muda, i a terus turun menc i umi perut samb i l mu l a i meremas-remas kema l uanku . Aku sudah sangat terangsang . Kemud i an mataku hamp i r saj a ke l uar ket i ka mu l utnya sampa i pada batang kema l uanku . Rasanya n i kmat seka l i . Be l um pernah aku merasakan ken i kmatan yang sedemi k i an dahsyat . Uj ung kema l uanku kemud i an d i ku l um dengan penuh nafsu . Nampak l uwes seka l i d i a menc i umi kema l uanku, aku t i dak berp i k i r l a i n se l a i n terus men i kmat i hangatnya mu l ut Nuke d i kema l uanku . Kupegang rambutnya meng i kut i turun na i k dan memutarnya kepa l a Nuke dengan poros batang kema l uanku . Sete l ah sek i an l ama kema l uanku d i l umatnya, aku merasakan sesuatu yang sangat mendesak ke l uar dar i kema l uanku tanpa mampu kutakah l ag i . Kutahan kepa l anya agar tak d i angkat pada saat spermaku ke l uar dan dengan menahan napas aku menge l uarkan spermaku d i mu l utnya . Sebag i an l angsung terte l an pada saat aku ej aku l as i , se l eb i hnya d i te l an sebag i an-sebag i an se i r i ng dengan ke l uarnya spermaku tetes demi tetes . Aku tert i dur pu l as tanpa i ngat l ag i bumi a l am. Kurang l eb i h sepu l uh men i t kemud i an aku terbangun . Aku sangat kaget beg i tu ku l i hat tepat d imukaku ternyata kema l uan Nuke . Rupanya pada saat aku tert i dur , Nuke terus menj i l at i kema l uanku samb i l menggesek-gesekan kema l uannya pada mu l utku . Mesk i pun awa l nya aku takut untuk mencoba menj i l at i kema l uannya, tap i karena akupun terangsang l ag i , maka ku l umat kema l uannya dengan penuh nafsu . Aku segera terangsang kemba l i karena pada saat aku menc i umi kema l uan Nuke, d i a dengan ganas menc i um dan menyedot kema l uanku dengan kerasnya . Aku j uga kadang merasakan Nuke mengg i g i t kema l uanku dengan keras seka l i , sampa i aku khawat i r kema l uanku terpotong karenanya . Sete l ah puas aku menj i l at i kema l uannya, aku mu l a i mengubah pos i s i ku untuk memasukkan kema l uanku pada kema l uannya . Tap i d i a meno l ak dengan keras . Ternyata d i a mas i h perawan dan mi nta to l ong padaku untuk t i dak memb imb i ngnya supaya aku memasukkan kema l uanku pada kema l uannya . Terpaksa aku menj ep i tkan kema l uanku d i payudaranya yang besar dan ranum. Samb i l kugerakkan pantatku, uj ung kema l uanku d i ku l um dan d i l epas o l eh Nuke . Aku t i dak mampu menahan a l i ran spermaku dan menyemprot pada muka dan rambutnya . Aku me l i hat seberkas kekecewaan pada raut waj ahnya . Saat i tu aku berp i k i r bahwa d i a takut t i dak mencapa i kepuasan dengan ke l uarnya spermaku yang kedua . Tanpa p i k i r panj ang aku terus turun ke arah kema l uannya dan menj i l at i dengan cepatnya . Karena aku sudah t i dak bernafsu l ag i , kuj i l at i kema l uannya samb i l berh i tung untuk supaya aku terus mampu menj i l at i da l am keadaan t i dak bernafsu sama seka l i . Pada h i tungan ke 143 l i dahku menj i l at i kema l uannya (terakh i r c l i tor i snya) , d i a mengerang dan menekan kepa l aku dengan keras dan menj er i t . D i a l angsung tert i dur sampa i aku merasa ketakutan ka l au-ka l au ada orang datang . Kugendong Nuke ke tempat ad i kku da l am keadaan tert i dur dan kupaka i kan baj u, l a l u kututup se l imut , l antas aku perg i ke rumah temanku untuk mengh i ndar i kecur i gaan ke l uargaku . I n i l ah penga l aman pertamaku yang tak akan pernah aku l upakan . Aku t i dak yak i n apakah akan kua l ami ken i kmatan i n i l ag i da l am h i dupku . TAMAT —

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: